Vaksinasi di Ponorogo Masih Rendah, Menteri PPN Cek Penyebabnya

Charolin Pebrianti - detikNews
Senin, 18 Okt 2021 12:30 WIB
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), Suharso Monoarfa mengunjungi Ponorogo. Ia langsung menuju Desa Winong, Kecamatan Jetis untuk mengecek secara langsung proses vaksinasi.
Menteri PPN, Suharso Monoarfa (baju putih)/Foto: Charolin Pebrianti/detikcom
Ponorogo -

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), Suharso Monoarfa mengunjungi Ponorogo. Ia langsung menuju Desa Winong, Kecamatan Jetis untuk mengecek secara langsung proses vaksinasi.

Vaksinasi dilakukan dengan cara door to door. Ada tiga rumah yang dihuni 10 jiwa didatangi petugas kesehatan untuk mendapatkan vaksinasi gratis.

"Jadi hari ini datang ke Ponorogo, pertama menyaksikan vaksinasi. Karena di Jatim khususnya di Ponorogo itu rasio vaksinasinya masih rendah," tutur Suharso kepada wartawan, Senin (18/10/2021).

Dalam data di vaksin.kemkes.go.id, dosis pertama di Ponorogo baru tercapai 42,86 persen. Sedangkan dosis kedua baru tercapai 21,01 persen.

"Saya lihat ternyata karena suplay-nya saja. Kalau antusiasme ada. Di beberapa daerah lain, bukan suplay tapi antusiasme dari masyarakat yang kurang," jelas Suharso.

Menurut Suharso, di daerah lain ada stok vaksin. Namun masyarakat masih perlu diberi pengertian, bahwa vaksinasi itu seperti halnya anak-anak melakukan imunisasi.

"Imunisasi dasar lengkap di Ponorogo termasuk yang tertinggi di Nasional, angkanya 75 persen," papar Suharso.