Dipercaya Angker, Kebun Pisang di Mojokerto Ini Ternyata Situs Purbakala

Enggran Eko Budianto - detikNews
Rabu, 29 Sep 2021 18:37 WIB
situs purbakala di mojokerto
Struktur bata merah yang diperkirakan merupakan bangunan Candi (Foto: Enggran Eko Budianto)
Mojokerto -

Situs purbakala yang diperkirakan berupa bangunan candi ditemukan perajin bata merah di Desa Gemekan, Kecamatan Sooko, Mojokerto. Selama puluhan tahun, kebun yang ditanami pisang dan singkong oleh pemiliknya itu dianggap angker oleh warga setempat.

Bangunan kuno itu ditemukan di perkebunan Dusun Kedawung, Desa Gemekan. Kebun milik Mukid itu saat ini ditanami pisang dan singkong. Lahan di sekitarnya dimanfaatkan untuk menanam jagung dan kerajinan bata merah.

Tempat ini lumayan jauh dari permukiman penduduk. Yakni sekitar 300 meter di sebelah barat Desa Gemekan dan Kedungmaling, serta sekitar 200 meter di sebelah selatan Dusun Ngenu, Desa Klinterejo.

Perajin bata merah di dekat lokasi situs, Puji Wahyudi (49) mengatakan struktur bata merah kuno di kebun milik Mukid sejatinya ditemukan sejak 1986 silam. Kala itu, Kadar, warga Desa Klinterejo menyewa lahan tersebut untuk digali dan diolah menjadi bata merah.

"Karena ada bata kunonya, almarhum Gus Kadar saat itu tidak melanjutkan menggali tanah ini untuk bata merah," kata Puji kepada detikcom sembari menunjukkan struktur kuno di kebun pisang milik Mukid, Rabu (29/9/2021).

situs purbakala di mojokertoPutuk gedang (Foto: Enggran Eko Budianto)

Oleh sebab itu, sampai saat ini kebun pisang milik Mukid lebih tinggi dibandingkan tanah di sekitarnya. Menurut Puji, warga setempat biasa menyebut kebun tersebut dengan nama Putuk Gedang. Karena selama ini ditanami pisang oleh pemiliknya.

Selama puluhan tahun pula, Puji dan sebagian masyarakat setempat menganggap kebun pisang itu angker. Dia percaya banyak makhluk gaib yang menjaga putuk tersebut. Sehingga tidak ada orang yang berani merusaknya.

"Lokasinya angker, konon kalau nekat menggali bisa sakit, lalu mati. Sekitar tahun 2017 ada orang ritual mencari emas di lokasi, setelahnya dia sakit dan mati," terangnya.

Struktur kuno juga ditemukan di lahan milik Sulkan yang terletak di sebelah utara Putuk Gedang tahun 2017. Lagi-lagi cerita mistis mewarnai penemuan bangunan purbakala ini. Menurut Puji, pemilik lahan pun tak berani memindahkan struktur tersebut.

"Pak Sulkan saat itu mau memindahkan bata kuno untuk dibuat galengan (jalan setapak). Malamnya dia mimpi ditangkap orang-orang seperti prajurit Majapahit. Besoknya ia mengembalikan ke lokasi semula karena arti mimpinya itu dilarang merusak bangunan ini," terangnya.

Lihat juga Video: Astana Gede Kawali Ciamis, Jejak Akhir Peradaban Kerajaan Sunda Galuh

[Gambas:Video 20detik]