Rekomendasi Pakar ITS untuk Hadapi Ancaman Puting Beliung Jelang Musim Hujan

Hilda Meilisa Rinanda - detikNews
Jumat, 17 Sep 2021 13:43 WIB
Ilustrasi angin kencang
Ilustrasi angin kencang/Foto: Dok. detikcom
Surabaya -

Awal musim hujan di Jatim diprakirakan pada Oktober 2021. Masyarakat perlu mewaspadai ancaman angin puting beliung.

Salah satu yang bisa dilakukan yakni memeriksa kekuatan pohon. Agar tidak terjadi pohon tumbang yang memakan korban.

Peneliti Senior dari Pusat Penelitian dan Mitigasi Kebencanaan dan Perubahan Iklim (Puslit MKPI) Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya Dr Amien Widodo mengatakan, musim hujan selalu bersamaan dengan diikuti angin kencang hingga puting beliung. Ini hampir selalu diikuti robohnya rumah-rumah, pohon hingga papan reklame.

Amien menyebut banyak ahli di dunia mengungkap dalam beberapa tahun ini, kondisi cuaca ekstrem semakin sering terjadi. Ini berarti angin puting beliung juga banyak terjadi dan kekuatannya semakin besar.

"Angin puting beliung sulit diprediksi kapan datangnya sehingga sementara ini dianggap anugerah atau given, karena itu suatu daerah yang pernah dilewati angin kencang maka harus waspada dan siap siaga mengantisipasi angin yang sama di musim berikutnya," kata Amien di Surabaya, Jumat (17/9/2021).

Tak hanya itu, Amien berpesan agar manusia jangan hanya menyalahkan angin. Karena, tidak semua bangunan roboh atau rusak karena angin. Dia mengatakan, biasanya pasti ada masalah 'internal' dengan bangunan atau pohon yang roboh tersebut.

Untuk itu, Amien merekomendasikan pemerintah hingga masyarakat memeriksa pohon. "Pohon yang ada di pinggir jalan, di taman-taman, di kantor, di sekolahan itu sengaja ditanam. Oleh karena posisinya berdekatan dengan manusia dan aktivitasnya, maka pohon itu diberlakukan seperti bangunan. Tapi kalau pohon itu ada di hutan atau di gunung yang tidak ada aktivitas manusianya dibiarkan saja," papar Amien.

Amien juga menyarankan bagi pihak yang berwenang memelihara pohon, mulailah melakukan pemeriksaan terhadap pohon. Terutama yang berada di tempat umum dan membahayakan aktivitas manusia jika roboh.

Lihat juga video 'Detik-detik Angin Puting Beliung Terjang Permukiman Warga di Gowa':

[Gambas:Video 20detik]