Wacana Ganjil-Genap di Tempat Wisata Malang Sebagai Ganti Penyekatan

Muhammad Aminudin - detikNews
Rabu, 15 Sep 2021 15:57 WIB
arus lalu lintas di malang
Arus lalu lintas di Malang (Foto file: Muhammad Aminudin/detikcom)
Malang - Wacana sistem ganjil-genap bergulir di Kota Malang. Pemerintah Kota Malang merespons positif wacana itu. Karena tujuannya, membatasi mobilitas masyarakat.

"Ganjil-genap diwacanakan, sebagai pengganti penyekatan. Karena selama ini, membatasi mobilitas warga, dengan menerapkan itu (penyekatan) di beberapa titik," ungkap Wali Kota Malang, Sutiaji kepada detikcom, Rabu (15/9/2021).

Sepertinya halnya, Kapolresta Malang Kota AKBP Budi Hermanto, Wali Kota Sutiaji juga mengungkapkan, wacana ganjil-genap dibutuhkan kajian mendalam.

Apalagi, proyeksi rencana tata ruang wilayah (RTRW) Kota Malang ke depan, memberlakukan moda transportasi massal sebagai solusi kepadatan arus kendaraan.

"Tentunya kita membutuhkan kajian soal itu (ganjil-genap). Dalam RTRW kita, ada moda transportasi massal, sebagai solusi Kota Malang sebagai kota besar dalam mengatasi kepadatan kendaraan," ujar Sutiaji.

Baca juga: Wacana Ganjil-Genap Tempat Wisata Kota Malang untuk Batasi Mobilitas Warga

Pihaknya juga belum bisa memastikan titik ruas jalan mana saja, yang nantinya diterapkan ganjil-genap. Apakah hanya akses wisata atau ruas-ruas jalan utama.

"Titiknya mana saja juga belum sampai di sana. Finalisasi nanti terbit perwali, tapi sebelum itu, dibutuhkan konsep sangat matang soal kebijakan ganjil-genap," tandasnya.

Menurut Sutiaji, jika nantinya Kota Malang menjadi kota besar, maka tentunya akan berdampak kepada kepadatan arus lalu lintas.

Seperti ibukota dan kota-kota besar lainnya, sudah menerapkan ganjil-genap Malang sebagai solusi kepadatan arus lalu lintas. "Seperti Jakarta kan sudah menerapkan ganjil-genap dan kota-kota lain. Tapi di sini (Kota Malang) perlu kajian lebih dahulu," tutur Sutiaji.

(fat/fat)