Tracing Terus Digencarkan Meski Sidoarjo Sudah Zona Kuning

Suparno - detikNews
Sabtu, 04 Sep 2021 16:43 WIB
covid-19 di sidoarjo
Tiga pilar melakukan tracing (Foto: Suparno)
Sidoarjo -

Tim satgas COVID-19 terus gencar melakukan tracing. Tracing gencar dilakukan meski jumlah warga terpapar COVID-19 di Sidoarjo terus berkurang.

Data yang diperoleh Sabtu (4/9), jumlah total warga Sidoarjo terpapar COVID-19 mencapai 24.560 orang. Sementara tingkat kesembuhan mencapai 23.216 orang dan yang meninggal dunia 937 orang.

Jumlah warga terpapar COVID-19 di Sidoarjo saat ini terus menunjukkan penurunan berkat testing, tracing, dan treatment (3T). Meskipun secara signifikan upaya penanganan COVID-19 sudah membawakan hasil, namun kegiatan 3T di Sidoarjo tetap gencar dilakukan.

Komandan Kodim 0816 Letkol Inf Muhammad Iswan Nusi mengatakan Babinsa, Bhabinkamtibmas, bersama bidan, dan perangkat desa gencar melakukan 3T di lapangan. Bahkan rasio tracing di Kabupaten Sidoarjo adalah tertinggi di Jawa Timur.

"Rasio tracing kita berdasarkan data Silacak tertinggi dari akhir bulan Agustus lalu hingga sekarang," kata Iswan Nusi, Sabtu (4/9/2021).

Iswan Nusi menjelaskan di Sidoarjo, tracing akan dilakukan pada minimal 15 orang kontak erat penderita COVID-19. Artinya apabila ada satu warga terpapar COVID-19, maka akan dilakukan tracing sedikitnya pada 15 orang yang memiliki kontak erat dengan penderita tadi.

"Tracing ini perlu dilakukan untuk memutus penyebaran COVID-19. Selain itu untuk mencegah terjadinya klaster penyebaran COVID-19 baru terutama rumah tangga atau keluarga," jelas Iswan Nusi.

Komandan Rayon Militer Buduran Kapten Chb Kamsuri menambahkan tracing dilakukan tidak selalu dengan mendatangi orang kontak erat. Tracing bisa dilakukan lewat telepon.

"Orang yang kontak erat kita testing dan bila hasilnya positif akan kita bawa ke tempat isolasi terpusat agar cepat sembuh dan tidak memunculkan klaster keluarga," jelas Kamsuri.

(iwd/iwd)