Perpanjangan PPKM, Nasib Sopir Angkot di Surabaya Makin Nelangsa

Deny Prastyo Utomo - detikNews
Selasa, 03 Agu 2021 17:27 WIB
sopir angkot terminal joyoboyo
Sopir angkot di Terminal Joyoboyo (Foto: Deny Prastyo Utomo/detikcom)
Surabaya -

Pemerintah memutuskan memperpanjang PPKM level 4 hingga 9 Agustus. Kebijakan ini berimbas pada sektor transportasi, salah satunya di Surabaya.

Para sopir angkot mengaku perpanjangan ini membuat hidupnya semakin berat. Terlebih penghasilan mereka terus menurun karena sepi penumpang. Bantuan pun tak kunjung ada.

Seperti hal yang dirasakan Ali Arrushy (59). Sopir angkot P jurusan Joyoboyo-Karangmenjangan mengaku hidupnya semakin berat sebagai sopir angkot.

"Kalau saya keberatan. Urip kulo tambah abot (Hidup saya tambah berat). Soalnya semuanya (Jalan) ditutup. Terutama lyn ini (Jurusan) rumah sakit. Nopo mawon (Apa aja) ditutup, jalan-jalan ditutup. Dari luar kota itu tidak bisa masuk. Lha ini menanti (Penumpang) dari luar kota, kemudian ke dalam kota," kata Ali kepada detikcom, Selasa (3/8/2021).

Baca juga: PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemilik Warkop di Surabaya: Innalillahi

Ali mengaku seharusnya tidak ada penutupan jalan. Namun, protokol kesehatan (Prokes) benar-benar diperketat pemerintah. Seperti warung, jam buka mal tutupnya diperketat.

"Seharusnya (PPKM) itu tidak perlu diperpanjang. Seng penting niki nggih prokese mawon seng diperketat (Yang penting ya prokesnya saja yang diperketat), umpamane warung-warung jam pinten kudu tutup (Seperti warung-warung harus tutup jam berapa), termasuk mal-mal termasuk lainya diperketat saja. Ini (PPKM) pengaruhnya besar," ungkap Ali.

Ali menegaskan, pekerjaan sebagai sopir angkot saat ini tidak cukup buat setoran dan hanya cukup buat beli bensin saja. Apalagi untuk membiayai hidup anak dan istrinya. Dirinya saat ini hanya bisa pasrah dan mensyukuri keadaan untuk bisa tetap bertahan. Apalagi usianya yang sudah lanjut dan tidak bisa bekerja selain menjadi sopir angkot.