IDI Jatim Sebut Banyak Dokter Belum Terima Insentif Penanganan COVID-19

Esti Widiyana - detikNews
Selasa, 27 Jul 2021 10:32 WIB
nakes di surabaya
Nakes di surabaya/Foto file: Esti Widiyana
Surabaya -

Banyak dokter di Jatim yang belum menerima insentif penanganan COVID-19. Seperti yang disampaikan Ketua IDI Jatim, Dr dr Sutrisno SpOG (K).

Sutrisno mengatakan, ada dokter di Jatim yang sudah menerima insentif. Namun ada pula yang belum menerima hingga kini.

"Insentif itu ada yang jalannya lancar, dan ada yang belum lancar," kata Sutrisno saat dihubungi detikcom, Selasa (27/7/2021).

Saat ditanya berapa dokter di Jatim yang sudah menerima insentif, Sutrisno belum bisa memastikan persentasenya. Tetapi, ia menyebut banyak yang belum cair.

"Ada yang sudah, ada yang belum. Saya tidak tahu pasti berapa persen yang sudah menerima. Tapi kesannya banyak yang belum lancar," ujarnya.

Menurutnya, seharusnya insentif kepada tenaga kesehatan diberikan secara lancar. Sebab, dengan begitu akan membuat nakes bersemangat dalam bertugas menghadapi COVID-19.

"Jadi semestinya insentif ini harus dibuat lancar. Agar menambah daya tahan petugas kesehatan di dalam menghadapi dan memberikan pelayanan di masa pandemi COVID-19," jelasnya.

Lalu, kenapa insentif untuk dokter di Jatim tidak lancar? Sutrisno mengatakan, prosedurnya memang sedikit sulit. Sehingga terjadi penghambatan pada bagian administrasi.

"Sebenarnya ada prosedur yang memang cukup ruwet (ribet), sehingga prosedur ini menjadi penghambat secara administratif pencairan dana insentif," tutupnya.

Lihat juga Video: Insentif Nakes di Makassar Belum Dibayar Sejak 2020

[Gambas:Video 20detik]



(sun/bdh)