Soal KMP Yunicee Tenggelam di Selat Bali, KNKT Sebut Ada Human Factor

Ardian Fanani - detikNews
Jumat, 02 Jul 2021 22:54 WIB
KNKT menemukan indikasi alat EPIRB (Emergency Position Indicating Radio Beacon) yang berada di kapal tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Hal ini membuat penyelamatan penumpang terkesan lamban
KNKT selidiki KMP Yunicee tenggelam (Foto: Ardian Fanani/detikcom)
Banyuwangi -

KNKT telah meminta keterangan puluhan orang yang mengetahui tenggelamnya KMP Yunicee di Selat Bali. Selain saksi, untuk mendalami penyebab kecelakaan juga diperiksa CCTV di dermaga, cuaca saat kejadian, hingga data-data kapal.

Ketua KNKT Soerjanto Tjahyono mengatakan, sekecil apapun Informasi akan ditampung untuk mencari penyebab tenggelamnya KMP Yunicee di Selat Bali.

"Kita wawancara dengan saksi, dengan awak kapal, data kapal kita kumpulkan, cuaca bagaimana, CCTV," kata Soerjanto kepada detikcom, Jumat (2/7/2021).

"Termasuk kita sudah periksa CCTV ASDP di dermaga. Itu tidak ada air di kapal. Kondisi kapal kering. Besok kita jadwalkan wawancara penumpang yang selamat. Kita tanyakan kondisi saat kapal miring hingga tenggelam, termasuk kenapa banyak yang tidak menggunakan life jacket," tambahnya.

Baca juga: KNKT Temukan Sinyal EPIRB KMP Yunicee Tak Terpancar Saat Tenggelam

Ia mengatakan temuan-temuan sementara yang akan didalami yakni bagaimana cuaca saat kejadian. Jika memang disebut buruk mengapa ada izin untuk berlayar.

"Jika cuaca buruk, kenapa KMP Yunicee tetap berlayar? Kemarin cuaca belum tahu sampai tingkat seberapa, intinya KNKT tak pernah ngomong penyebabnya cuaca," kata dia.

"Kita tetap cek laporan dari BMKG terkait cuaca seperti apa, siapa yang neruskan (informasi) ke kapal. Namun pada intinya, KNKT tidak pernah ngomong penyebabnya cuaca. Yang Maha Kuasa sudah ngasih kita akal, diberi kepandaian bagaimana cara untuk menghadapi cuaca. Kalau memang tidak layak, ya jangan layar. Jadi tidak pernah menyalahkan cuaca," imbuhnya.