Round-Up

Tragedi Tenggelamnya KMP Yunicee: 7 Orang Tewas, 6 Dalam Pencarian

Tim detikcom - detikNews
Rabu, 30 Jun 2021 08:14 WIB
Banyuwangi -

KMP Yunicee yang sedianya hendak bersandar di Pelabuhan Gilimanuk terbalik dan tenggelam pada Selasa (29/6) sekitar pukul 19.20 WITA. 7 Orang tewas dan 6 lainnya masih dalam pencarian.

"Jumlah korban meninggal 7 orang, selamat 44 orang, dan dalam pencarian 6 orang," kata Kepala Basarnas Bali Gede Darmada dalam keterangan tertulis yang diterima detikcom, Rabu (30/6/2021) pagi.

Menurut Darmada, hingga Rabu (30/6/2021) pukul 07.20 WITA, data manifes ada sebanyak 41 penumpang, ABK 13 orang dan petugas kantin 3 orang. Namun hingga saat ini korban yang berhasil dievakuasi yakni sebanyak 59, baik yang selamat maupun meninggal. Jumlah tersebut sudah lebih dibandingkan dengan data manifes yang ada.

Tenggelamnya KMP Yunicee diduga karena lambung kapal yang pecah sehingga air masuk dan membuat kapal penyeberangan di Selat Bali itu tenggelam. Namun penyebab pasti belum bisa diketahui karena juga ada dugaan kapal kelebihan muatan.

"(Penyebab) belum diketahui. Kita belum bisa menyimpulkan itu (penyebab kecelakaan), salah satu faktor usia, bisa juga faktor human eror, bisa juga faktor alam," kata Gubernur Bali Wayan Koster.

KMP Yunicee mengalami pecah lambung dan tenggelam di perairan Gilimanuk, Selat Bali, saat sedang antre untuk bersandar di Pelabuhan ASDP Gilimanuk.Foto: Ardian Fanani

Detik-detik mendebarkan dirasakan penumpang selamat tenggelamnya KMP Yunicee. Mereka harus setengah jam berenang dalam kondisi gelap. Sementara pelampung pun tidak disebarkan ke seluruh penumpang.

Sukro Winoto (44) warga Kecamatan Srono Banyuwangi mengaku saat itu kapal sedang bersiap untuk sandar. Namun, kapal tiba-tiba miring dan kemudian tenggelam.

"Sebenarnya sudah hampir nyampai Gilimanuk. Tapi tiba-tiba kapal miring sampai tenggelam," kata Sukro.

Sesaat sebelum tenggelam, Sukro sempat mengambil pelampung dan langsung meloncat ke laut. Ia mengaku hampir 30 menit terapung di Selat Bali hingga akhirnya ada kapal lain yang menolongnya.

KMP Yunicee mengalami pecah lambung dan tenggelam di perairan Gilimanuk, Selat Bali, saat sedang antre untuk bersandar di Pelabuhan ASDP Gilimanuk.Foto: Ardian Fanani

"Ada setengah jam nunggu kapal lewat dan teriak minta tolong. Alhamdulillah masih diberi keselamatan," syukurnya.

Hal sama diungkapkan oleh Rio Dimas Saputro (18). Tenggelamnya KMP Yunicce berlangsung cukup cepat. Saat mendekati dermaga Pelabuhan Gilimanuk, tiba-tiba kapal miring.

Rio yang berada di geladak atas bersama penumpang lainya lalu tergelincir karena kapal terus miring hingga terbalik. "Penumpang menjerit, semuanya tenggelam," ceritanya.

Saat tenggelam, Rio mengaku tidak sadarkan diri. "Saya tidak ingat, tiba-tiba sudah ada kapal yang menolong," terang Rio.

(iwd/iwd)