Petugas PPKM Mikro di Jember Keracunan Setelah Minum Cairan Disinfektan

Yakub Mulyono - detikNews
Jumat, 25 Jun 2021 14:47 WIB
petugas ppkm mikro keracunan cairan disinfektan
Petugas PPKM mikro yang keracunan cairan untuk disinfektan (Foto: Yakub Mulyono)
Jember -

Seorang petugas PPKM Mikro di Kecamatan Pakusari, Jember, keracunan cairan Hydro Pyroxide (H2O2) yang digunakan untuk membuat disinfektan. Cairan itu tak sengaja diminum korban karena berada di dalam botol bekas air mineral.

Petugas yang keracunan itu bernama Zainol Anshori (45) warga Dusun Kloncing Selatan, Desa Patemon, Pakusari. Saat ini dia mendapat perawatan intensif di IGD RSD dr. Soebandi Jember.

Kejadian keracunan itu bermula saat korban menaruh cairan Hydro Pyroxide ke dalam botol bekas minuman air mineral. Cairan itu akan digunakan untuk bahan penyampur cairan pembuatan disinfektan.

"Rencananya kan akan dilakukan penyemprotan disinfektan, karena di wilayah desa kami ada yang meninggal karena COVID-19. Korban itu petugas PPKM Mikro, memindahkan cairan Hydro Pyroxide dari jerigen ke botol bekas minuman air mineral," kata Anggota BPD Patemon, Ribut Supriyadi, Jumat (25/6/2021).

Korban rencananya akan melakukan penyemprotan disinfektan di Dusun Krajan, Desa Patemon, Kecamatan Pakusari. Diduga haus karena sehabis perjalanan dari Kantor Desa ke lokasi penyemprotan, kata Ribut, korban minta diambilkan air minum ke temannya.

"Kan korban ini bersama dengan temannya, minta tolong mintakan air. Temannya yang tidak tahu memberikan botol minuman yang isinya Hydro Pyroxide itu. Korban tidak ngecek dulu langsung diminum saja. Langsung korban pun lemas dan muntah. Saat perjalanan dibantu warga dibawa ke Pustu (Puskesmas Pembantu) setempat. Korban saat itu tidak sadarkan diri," ujar Ribut.

Karena Pustu tidak mampu menangani, korban pun langsung dibawa ke Puskesmas Arjasa. "Karena pertimbangan jarak paling dekat kurang lebih 2 Kilometer, daripada harus ke Puskesmas Pakusari," sambungnya.

Sementara itu menurut perawat jaga Puskesmas Arjasa, Kadek, korban saat sampai di tempatnya kondisi sudah lemas.

"Ini pasien datang di Puskesmas kami dengan kondisi lemas, setelah minum (cairan) disinfektan. Kalau yang saya tahu dari laporan warga meminum Hydro Pyroxide," katanya.

Setelah dilakukan tindakan penanganan medis awal, kata Kadek, kondisinya dinilai cukup baik. "Tapi masih butuh penanganan lebih lanjut, sehingga kita arahkan untuk dirujuk ke RSD dr. Soebandi. Penanganan awal kita pasang infus secukupnya (sebagai pertolongan pertama)," ujar Kadek.

"Penanganan lanjutan dibutuhkan, karena cairan yang diminum adalah cairan bahan berbahaya," sambungnya.

(iwd/iwd)