Mundur Usai Cium Dosen, Rektor Unipar Jember: Saya Minta Maaf

Yakub Mulyono - detikNews
Minggu, 20 Jun 2021 13:01 WIB
Rektor Universitas IKIP PGRI Argopuro (Unipar) Jember berinisial RS mengundurkan diri. RS mundur setelah dianggap melakukan pelecehan seksual terhadap seorang dosen.
Universitas PGRI Argopuro (Unipar)Jember/Foto: Yakub Mulyono
Jember -

Rektor Unipar (Universitas PGRI Argopuro) Jember, RS, mundur dari jabatannya atas dugaan pelecehan seksual ke seorang dosen. Selain mundur, RS juga sudah meminta maaf ke korban dan pihak Unipar.

"Saya memang khilaf. Saya juga sudah minta maaf ke yang bersangkutan. Langsung saat itu juga," kata RS kepada wartawan, Minggu (20/6/2021).

Selain meminta maaf ke sang dosen, RS juga meminta maaf ke institusi Unipar. Permintaan maaf disampaikan RS saat menjalani klarifikasi dari pihak kampus.

"Saat itu saya dapat SP (Surat Peringatan). Saya tanda tangan. Saya juga sampaikan permintaan maaf. Dengan pejabat di situ kami sudah saling berangkulan. Jadi waktu itu saya mengira sudah selesai," terangnya.

Namun dalam perkembangannya muncul desakan agar dia mundur dari jabatan rektor. RS lalu meminta ada mediasi dengan korban agar sama-sama bisa menjelaskan kronologis sebenarnya.

"Saya sempat meminta ada mediasi. Agar kita sama-sama bisa menjelaskan kejadian sebenarnya seperti apa," ujarnya.

Namun mediasi itu tak juga terwujud. Sedangkan desakan mundur dari dosen dan civitas akademika semakin menguat. Akhirnya, RS pun memilih mundur dari jabatan rektor.

"Akhirnya saya memilih mundur. Mungkin ini memang hukuman yang harus saya terima," pungkasnya.

Lihat juga Video: Ustaz yang Lecehkan Sejumlah Siswa SMP Dipecat sebagai Guru-Kepsek!

[Gambas:Video 20detik]




(iwd/iwd)