Anggota Legislator Ini Harap Program Padat Karya Atasi Kemiskinan Tak Direfocusing

Charolin Pebrianti - detikNews
Jumat, 04 Jun 2021 08:50 WIB
Sri Wahyuni, Anggota Komisi V DPR RI Harap Program Padat Karya Terus Jalan
Sri Wahyuni (Foto: Istimewa)
Ponorogo -

Program padat karta di bawah Kementerian PUPR jadi peluang bagi masyarakat. Terutama untuk membantu ekonomi masyarakat di tengah pandemi COVID-19.

Anggota Komisi V DPR RI, Sri Wahyuni pun berharap program padat karya ini tidak direfocusing. Sebab, bisa mengatasi pengentasan kemiskinan.

"Program-program yang ada di PUPR saya rasa itu bisa mengatasi pengentasan kemiskinan dan kesenjangan sosial, terutama untuk BSPS (Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya), irigasi dan lainnya," tutur Yuni dalam Rapat Kerja (Raker) Komisi V DPR RI dengan Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta.

Anggota DPR Dapil Jawa Timur VII yang terdiri dari Pacitan, Ponorogo, Trenggalek, Magetan, dan Ngawi ini pun memahami banyak anggaran direfocusing untuk penanganan COVID-19.

Namun legislator NasDem ini pun mengatakan adanya program padat karya bisa meningkatkan perekonomian masyarakat secara langsung.

"Untuk padat karya jangan direfocusing pak menteri. Itu sangat dirasakan masyarakat. Kalau bisa ditambah," terang Yuni, Jumat (4/6/2021).

Selain itu, lanjut Yuni, program perbaikan Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) kuotanya sebanyak 1.500 hingga 2.000 rumah setiap tahun. Angka tersebut dirasa jauh dari kata cukup.

Pasalnya, menurut Yuni, di Dapilnya saja di Ponorogo masih ada 38 ribu RTLH yang harus segera diperbaiki. Mengingat kebutuhan dasar masyarakat terutama tempat tinggal.

"5 Kabupaten se-dapil sudah hampir 200 ribu rumah. Sedangkan seluruh Indonesia jutaan rumah yang masih harus diperbaiki. Jadi mohon pak menteri ditambah lagi kuota perbaikan RTLH," pungkasnya.

(fat/fat)