ART di Surabaya Dianiaya Majikan: Disetrika hingga Disuruh Makan Kotoran Kucing

Esti Widiyana - detikNews
Sabtu, 08 Mei 2021 22:47 WIB
Asisten rumah tangga (ART) di Surabaya, EAS (45) menjadi korban penganiayaan majikan. Selain mengalami kekerasan fisik, EAS juga disuruh makan kotoran kucing.
Asisten rumah tangga (ART) di Surabaya, EAS (45) (kanan)/Foto: Esti Widiyana/detikcom

"Keluhannya banyak, dari punggungnya masih sakit, pahanya bekas setrika melepuh, punggung lecet karena dipukul. Disuruh makan kotoran, itu kata ART, ini sungguhan. Informasinya, hasilnya bukan depresi, normal. Sehingga ditaruh di Liponsos. Majikan yang naruh ke Liponsos," kata Anas.

EAS juga hanya menerima satu kali gaji selama 13 bulan bekerja. Bahkan, nominal gaji pun tidak sesuai dengan apa yang disepakati.

"Menurut dari ART tadi digaji sekali saja selama 13 bulan. Awal saja. Dijanjikan Rp 1,5 juta tapi dikasih Rp 1 juta," ujarnya.

Anas pun siap mendampingi dan mengawal kasus ini. Bahkan, kata Anas, pihak kepolisian akan mendatangi dan mengajak EAS ke RS untuk dilakukan visum. Ia berharap ada langkah hukum untuk selanjutnya. Kini kondisi ART ini tidak kuat berjalan karena bekas setrika di pahanya. Sehingga ia dibantu dengan kursi roda.

"Dugaan ART ini penganiayaan biarkan proses hukum kepolisian. Saya mewakili DPRD masyarakat Surabaya kita-kita kawal, karena ini peran warga biar segera diobati. Sehingga pulih kembali. Harapannya ini kesembuhan, biar sembuh total kalau ga punya tempat akan di tempatnya di mana, pemkot harus peduli juga. Kalau selesai sembuh biarkan proses hukum berjalan agar betul-betul dilaksanakan," pungkasnya.

Halaman

(sun/bdh)