Unik,Pedagang Kopi di Ponorogo Hanya Mau Dibayar Pakai Gabah

Charolin Pebrianti - detikNews
Minggu, 14 Mar 2021 11:58 WIB
Saat panen raya tiba, ada yang menarik di Desa Pijeran, Kecamatan Siman. Lima pedagang kopi berkeliling menjajakan dagangannya dengan cara dipikul.
Pedagang kopi di Ponorogo dibayar pakai gabah/Foto: Charolin Pebrianti/detikcom
Ponorogo -

Saat panen raya tiba, ada yang menarik di Desa Pijeran, Kecamatan Siman. Lima pedagang kopi berkeliling menjajakan dagangannya dengan cara dipikul.

Biasanya para pedagang mencari sawah yang sedang dipanen dan menjajakan dagangannya kepada para petani. Namun saat pembayaran, si penjual kopi tidak mau menerima uang. Pembayarannya dilakukan dengan gabah atau padi hasil panen.

Salah satu pedagang kopi keliling, Suraji menjelaskan, sejak 10 tahun terakhir dia menggeluti usaha ini. "Ini awalnya usaha orang tua, terus saya generasi berikutnya," tutur Suraji kepada wartawan, Minggu (14/3/2021).

Suraji menambahkan, dia melakukan pekerjaan ini setahun sekali selama satu bulan saat panen raya. "Kalau panen gini biasanya full satu bulan saya dagang, tapi satu tahun sekali. Hanya saat panen padi," kata Suraji.

Sementara untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari, Suraji mengaku bekerja sebagai buruh tani. "Kalau nggak dagang ya buruh tani," imbuh Suraji.

Dagangan Suraji mulai dari kopi, teh, susu hingga jajanan tradisional seperti gandos, peyek, tahu, pisang.

"Biasanya saya keliling mulai pukul 07.00 WIB sampai pukul 13.00 WIB," papar Suraji.

Pantauan detikcom, Suraji saat menjajakan dagangannya lengkap dengan pikulan yang berisi dari tungku, kayu bakar hingga perlengkapan membuat minuman.

Saat panen raya tiba, ada yang menarik di Desa Pijeran, Kecamatan Siman. Lima pedagang kopi berkeliling menjajakan dagangannya dengan cara dipikul.Pedagang kopi di Ponorogo yang dibayar pakai gabah/Foto: Charolin Pebrianti/detikcom

"Pikulan ini beratnya 80 kilogram," tambah Suraji.

Dalam sehari, rata-rata ada 50 gelas yang ia jual. Penghasilannya ditentukan dari kebaikan hati si pemilik sawah. "Kalau yang dermawan biasanya kasih banyak, kalau yang pelit ya ngasih gabah sedikit," imbuh Suraji.

Saat disinggung kenapa tidak menerima uang sebagai alat pembayaran, menurut Suraji, dirinya hanya meneruskan tradisi. "Sehari kadang dapat 50 kilogram gabah," kata Suraji.

Tonton juga Video: Grandong Si Penggiling Padi Keliling, Desa Karetan Banyuwangi

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2