Bubarkan Balap Liar di Kota Malang, Dua Mobil Polisi Rusak Dilempar Batako

Muhammad Aminudin - detikNews
Senin, 08 Mar 2021 21:57 WIB
polresta malang kota
Motor pelaku, salah satu barang bukti yang diamankan (Foto: Muhammad Aminudin)
Malang -

Dua pemuda ditangkap karena merusak kendaraan dinas polisi dengan batako. Dua unit mobil polisi rusak di bagian kaca, dan satu unit kendaraan lain mengalami kerusakan bagian depan, setelah ditabrak mobil pelaku.

Kedua pelaku yang diamankan berinisial MF (23), warga Tlekung, Kota Batu, dan DY (25), warga Perum Permata Jingga, Kota Malang.

Kapolresta Malang Kota Kombes Leonardus Simarmata mengungkapkan kedua pelaku dijerat pasal berlapis, yang pertama Pasal 170 KUHP tentang kekerasan di muka umum dengan ancaman hukuman maksimal 7 tahun penjara.

Pasal berikutnya adalah Pasal 310 KUHP ayat 1 Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan yang berbunyi setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor yang karena kelalaiannya mengakibatkan kecelakaan lalu lintas dengan kerusakan kendaraan dan/atau barang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 229 ayat (2) dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) bulan dan/atau denda paling banyak Rp 1.000.000,00 (satu juta rupiah).

"Dua perkara untuk penanganan kasus, pertama pidana dan Undang-Undang Lalu Lintas, untuk pidana Pasal 170 KUHP, selanjutnya Pasal 310 ayat 1 Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan," terang Leonardus dalam konferensi pers di Mapolresta, Senin (8/3/2021).

Leonardus menyebut, peristiwa perusakan mobil polisi itu terjadi di Jalan Soekarno-Hatta, Minggu (7/3), dini hari. Dua mobil patroli Satuan Sabhara dan satu unit mobil Pam Ovit mulanya menggelar patroli penertiban balap liar.

Sesampai di lokasi, petugas melihat mobil Honda Brio N 1741 KS tengah menyiapkan uji kecepatan, ketika akan dihentikan mobil justru menabrak mobil dinas Pam Ovit hingga bagian depan mengalami kerusakan, sementara mobil Honda Brio rusak di bagian belakang.

"Setelah menabrak mobil Pam Ovit, mobil Honda Brio melarikan diri, pengejaran selanjutnya dilakukan. Tetapi, kemudian dari arah belakang mobil dilempar batako, hingga kaca belakang pecah," beber Leonardus.