Gunung Raung Erupsi, Jalur Pendakian Ditutup

Ardian Fanani - detikNews
Kamis, 21 Jan 2021 16:59 WIB
Aktivitas Gunung Raung meningkat bahkan terjadi erupsi. Pos Pengamatan Gunung Api (PPGA) Raung menutup akses pendakian dan mengimbau masyarakat waspada.
Gunung Raung/Foto: Ardian Fanani
Banyuwangi -

Aktivitas Gunung Raung meningkat bahkan terjadi erupsi. Pos Pengamatan Gunung Api (PPGA) Raung menutup akses pendakian dan mengimbau masyarakat waspada.

"Kita merekomendasikan adanya penutupan jalur pendakian ke Raung," ujar petugas PPGA Raung, Burhan Alethea kepada detikcom, Kamis (21/1/2021).

Selain melarang adanya pendakian, kata Burhan, pihaknya juga membatasi adanya kegiatan masyarakat dalam radius 2 kilometer dari puncak kawah Gunung Raung.

"Kawasan ditutup 2 kilometer dari bibir kawah, tidak boleh turun kawah," tambahnya.

"Kemarin setelah turun status jadi normal pendakian dibuka. Tapi setelah adanya peningkatan gempa vulkanik dan tremor kita imbau untuk ditutup akhirnya ditutup," tambahnya.

Untuk tipe erupsi Gunung Raung, kata Burhan, tidak terlalu membahayakan. Gunung yang berada di wilayah Banyuwangi, Jember dan Bondowoso itu memiliki tipe strombolian.

"Tipe strombolian hanya lontaran batu pijat saja beda tipe dengan gunung lain. Lahar tidak ada karena tidak sampai melompat kaldera, letusan masuk lagi ke kawah tidak sampai keluar. Beda dengan Merapi dan Semeru yang memiliki tipe awan panas guguran," lanjutnya.

Gunung Raung terakhir mengalami erupsi pada Kamis (16/7/2020). Saat itu asap cokelat terlihat jelas keluar dari puncak kawah. Pada Jumat (17/7/2020) pukul 14.00 WIB, status Gunung Raung resmi dinaikkan PVMBG dari level I (normal) menjadi level II (waspada).

PVMBG kemudian terus melakukan evaluasi terhadap status Gunung Raung. Lalu terhitung pada 27 November 2020, gunung purba tersebut turun statusnya dari level II (waspada) ke level I (normal). Kini kembali ke level II.

(sun/bdh)