Keluarga Kru Sriwijaya Air SJ182 Fadly Satrianto di Surabaya Tak ke Jakarta

Faiq Azmi - detikNews
Minggu, 10 Jan 2021 15:29 WIB
Surabaya -

Salah satu kru pesawat Sriwijaya Air SJ182 yang jatuh di Kepulauan Seribu, Fadly Satrianto diketahui warga Surabaya. Ayah Fadly, Sumarzen Marzuki menjelaskan pihaknya tidak ke Jakarta untuk tes DNA.

"Kemarin malam, Direktur Operasional NAM telepon kami dan minta maaf. Fadly dan crew NAM jumlahnya 6 orang ada di penerbangan Sriwijaya SJ182. (ditanya) Apakah ibu bapak gak perlu ke Jakarta? karena situasi COVID-19, keluarga (kami) memutuskan tidak ke Jakarta," ujar ayah Fadly, Sumarzen Marzuki di kediamannya kawasan Jalan Tanjung Pinang, Minggu (10/1/2021).

Sumarzen menjelaskan, bila keluarga tidak ke Jakarta tidak masalah. Karena pihak NAM air akan memfasilitasi semua keperluan khususnya tes DNA.

Pagi tadi, Ibunda Fadly, Ninik Andayani, menuju ke RS Bhayangkara untuk menjalani tes DNA. Tes itu merupakan inisiatif sendiri dari pihak keluarga untuk mencocokkan DNA dengan korban.

"Jadi pertimbangan keluarga tidak usah ke Jakarta. Kita juga sampaikan ke direktur operasi NAM, karena butuh tes DNA orang tua untuk korban. Ada mekanisme tidak perlu ke sana. Bisa diambil di sini DNA-nya melalui RS Bhayangkara dan ini inisiatif kami. Kebetulan, sudah diskusi dengan anak pertama saya yang juga dokter dibantu untuk mengambil sampel," bebernya.

Sumarzen menambahkan, ada pihak keluarganya yang stand by di Jakarta dan akan mengupdate serta membantu keperluan administrasi keluarga korban.

Kabid Humas Polda Jawa Timur Kombes Pol Gatot Repli Handoko mengungkapkan bahwa ibunda dari Fadly Satrianto datang ke Mapolda Jatim untuk memberikan sampel DNA ke Tim Disaster Victim Identification (DVI).