Resto Crazy Rich Surabaya Ditutup Gegara Ada Kerumunan, Karyawan Tetap Digaji

Resto Crazy Rich Surabaya Ditutup Gegara Ada Kerumunan, Karyawan Tetap Digaji

Amir Baihaqi - detikNews
Kamis, 17 Des 2020 22:42 WIB
Video pembukaan restoran premium milik Crazy Rich Surabaya viral karena tampak ada kerumunan orang sambil berjoget. Pemilik resto, Tomli Wafa (30) mengaku telah dipanggil dan diperiksa polisi.
Crazy Rich Surabaya, Tomli Wafa/Foto: Istimewa
Surabaya -

Video pembukaan restoran premium milik Crazy Rich Surabaya viral karena tampak ada kerumunan orang sambil berjoget. Restoran tersebut kini ditutup dan seluruh karyawan dirumahkan.

Restoran tersebut bernama Se'i Sapiku premium, yang berada di Jalan Slamet Nomor 31. "Iya ditutup dan seluruh karyawan dirumahkan sementara ini," ujar Crazy Rich Surabaya sekaligus pemilik resto tersebut, Tomli Wafa kepada detikcom, Kamis (17/12/2020).

Menurut Tomli, meskipun restonya ditutup dan karyawan dirumahkan, seluruh karyawan tetap akan digaji 100 persen. Ia merasa bersimpati dengan karyawannya.

"Tetap digaji 100 persen tidak dikurangi. Jadi meski resto ditutup kami tetap bayar gaji 100 persen. Ini kan demi kebaikan (karyawan) juga. Saya juga bukan jualan minuman kan. Saya juga jualan halal," tuturnya.

Saat ditanya ada berapa karyawan yang dirumahkan,Tomli menyebut ada 30. Puluhan karyawan itu merupakan pekerja diresto premium miliknya. Sedangkan untuk 33 cabang lainnya masih buka seperti biasa.