Tanggul Banjir Lahar Dingin Gunung Semeru Jebol, Warga Alihkan Arus Sungai

Nur Hadi Wicaksono - detikNews
Jumat, 11 Des 2020 18:11 WIB
Tanggul penahan banjir lahar dingin Gunung Semeru di Sungai Renteng jebol sepanjang 8 meter. Warga alihkan arus sungai agar kerusakan tanggul tidak semakin parah.
Banjir lahar hujan Gunung Semeru/Foto: Nur Hadi Wicaksono
Lumajang -

Tanggul penahan banjir lahar dingin Gunung Semeru di Sungai Renteng jebol sepanjang 8 meter. Warga alihkan arus sungai agar kerusakan tanggul tidak semakin parah.

Tanggul tersebut berada di Desa Sumber Wuluh, Kecamatan Candipuro, Lumajang. Tanggul itu jebol diterjang banjir lahar hujan Gunung Semeru.

Kini penambang pasir secara swadaya melakukan pengalihan aliran lahar, agar banjir tidak terus menggerus tanggul sungai. Ada tiga unit alat berat yang dikerahkan oleh penambang pasir.

"Kita sebagai penambang memiliki kepedulian kepada masyarakat yang tinggal di bantaran sungai. Karena jika sampai tanggul sungai ini jebol, maka akan berdampak kepada warga 3 desa. Sehingga kita lakukan secara swadaya penggalian arus banjir lahar Gunung Semeru menggunakan 3 unit alat berat," ujar salah seorang penambang pasir, Satuhan kepada detikcom, Jumat (11/12/2020).

Pengalihan arus banjir lahar ini untuk mengurangi kerusakan tanggul penahan banjir. "Dengan bantuan penambang untuk pengalihan arus lahar menggunakan 3 alat berat ini, nantinya bisa mengalihkan arus banjir kembali ke tengah sungai. Sehingga mengurangi kerusakan tanggul," ujar Komandan Operasi Satgas Gunung Semeru Kapten Inf AE Supriyadi.

Sungai Renteng merupakan sungai yang berhulu dari Sungai Curah Kobokan, Desa Supit Urang, Kecamatan Pronojiwo, yang dialiri banjir dari Gunung Semeru. Senin (7/12), tanggul penahan banjir lahar di Sungai Renteng itu jebol.

(sun/bdh)