Viral Adzan Diganti Ajakan Jihad, Ini Pendapat Pengasuh Ponpes Lirboyo Kediri

Andhika Dwi - detikNews
Selasa, 01 Des 2020 22:11 WIB
One day One Hadits Keutamaan sholat malam Lailatul Qadr
Foto: Mindra Purnomo/detikcom
Kediri -

Pengasuh Pondok Pesantren Lirboyo (Ponpes Lirboyo) Kediri KH. Kafabihi Mahrus angkat bicara terkait viralnya sebuah video adzan yang diubah redaksinya menjadi ajakan untuk jihad. Menurut KH. Kafabihi Mahrus, pengubahan redaksi adzan dari 'Hayya alash-shalah' diganti dengan 'Hayya alal jihad' tidak bisa dibenarkan secara syariat.


"Itu merupakan suatu hal yang mengubah syariat dan syariat itu ada tuntunannya, yang menuntun adalah Rasulullah. Sekarang yang mengubah siapa itu, berani-beraninya dia mengubah adzan yang telah dilaksanakan oleh Rasulullah dan para sahabat, para ulama, mereka siapa berani-beraninya mengubah adzan," jelas Kiai Kafabihi Mahrus saat berbincang dengan detikcom Rabu (1/12/2020).

Seruan adzan, lanjut Kiai Kafabihi adalah sebuah panggilan kepada umat Islam untuk menunaikan sholat. Sehingga sangat tidak benar jika redaksi diubah. Kiai Kafabihi Mahrus juga berpesan dan mewanti wanti kepada umat agar jangan terprovokasi dengan hal ini.

"Siapa mereka sampai mengubah ubah adzan. Jangan sampai masyarakat terprovokasi, jangan mau terpecah belah seperti di Syiria, Libia, karena kekerasan tidak memecahkan masalah. Dan agama tidak mengajarkan kekerasan, bukan dengan cara memprovokasi masyarakat dan agama menjadi bumper," kata KH. Kafabihi Mahrus.

Senada dengan Kiai Kafabihi Mahrus, dalam sebuah channel Youtube "Dakwah Aswaja" KH Atho'illah Sholahuddin Anwar mengimbau kepada masyarakat serta santri dan alumni Lirboyo untuk lebih berhati-hati dan dalam menerima ceramah sejumlah tokoh masyarakat, dan habaib yang cenderung bersifat provokatif.

"Kita, warga pesantren Lirboyo dan Ahlussunnah wal jamaah tak ada rumusnya untuk berontak terhadap pemerintah yang resmi," ucap Gus Atok

Gus Atok, sapaan akrab Kiai Atho'illah Sholahuddin Anwar, juga menekankan bahwa umat Islam harus menghormati dan memuliakan keturunan Nabi Muhammad SAW. Namun, dalam hal mengikuti ajaran yang disampaikan para habaib keturunan Nabi tersebut, harus tetap berpegang pada syariat.

(bdh/erd)