Spanduk Black Campaign di Banyuwangi Dicopoti, Ada Yang Hilang Sendiri

Ardian Fanani - detikNews
Kamis, 12 Nov 2020 13:39 WIB
black campaign di banyuwangi
Lokasi yang sebelumnya terbentang spanduk black campaign (Foto: Ardian Fanani)
Banyuwangi -

Munculnya spanduk black campaign di beberapa sudut kota dan desa di Banyuwangi akhirnya disikapi oleh Satpol PP dan Bawaslu. Spanduk yang bernada mendiskreditkan salah satu pasangan calon itu saat sudah diamankan di kantor panwascam setempat. Sebagian lagi hilang dengan sendirinya, sebelum ditertibkan.

Ketua Bawaslu Banyuwangi Hamim mengatakan ada beberapa orang yang menurutnya sempat melaporkan kemunculan spanduk tersebut kepada Bawaslu. Namun sebenarnya, penertiban banner tersebut bukan ranah dari Bawaslu. Karena banner tersebut tidak masuk dalam pelanggaran alat peraga kampanye.

"Sejak kemarin sudah ditertibkan. Yang menertibkan satpol PP dan kepolisian. Tapi panwascam di sini tugasnya mendampingi penertiban sekaligus menginventarisir," jelas Hamim kepada wartawan, Kamis (12/11/2020).

Spanduk-spanduk itu, kata Hamim, sudah di amankan di masing-masing kantor panwascam. Sesuai laporan, banner yang ada di wilayah Kecamatan Glagah sudah dibersihkan dan disimpan di kantor Panwascam. Sedangkan untuk spanduk yang dipasang di wilayah Kecamatan Kota dan Kecamatan Giri menurut Hamim sudah hilang sendiri. Kemungkinan memang dilepas oleh pihak yang memasang banner tersebut.

"Sampai hari ini (kemarin) informasi yang kita terima yang tersisa ada di Kecamatan Genteng. Ini masih diinventarisir apakah masih atau tidak,"tegasnya.

Bawaslu terus berkordinasi dengan pihak Kepolisian dan Satpol PP terkait perkembangan penertiban spanduk bernada provokatif tersebut.