Diduga Dibunuh, Makam Bocah SD di Jombang yang Tewas Tenggelam Dibongkar

Enggran Eko Budianto - detikNews
Jumat, 23 Okt 2020 11:22 WIB
pembunuhan di jombang makam dibongkar
Makam Alfian Rizky Pratama dibongkar (Foto: Enggran Eko Budianto)
Jombang -

Makam Alfian Rizky Pratama (12), bocah kelas 6 Madrasah Ibtidaiyah (MI) yang tewas karena tenggelam di wisata Kedung Cinet, dibongkar. Jenazah Alfian diautopsi di lokasi karena ditemukan indikasi pembunuhan pada tewasnya bocah warga Desa Sambong Dukuh, Kecamatan Jombang tersebut.

Makam Alfian di pemakaman umum Jalan Brigjen Kretarto, Desa Sambong Dukuh dibongkar pagi tadi. Pembongkaran disaksikan langsung keluarga korban, Pemerintah Desa Sambong Dukuh, serta Polsek Plandaan dan Satreskrim Polres Jombang.

Jenazah bocah kelas 6 MI ini langsung diautopsi di makam. Sebuah tenda tertutup menjadi tempat autopsi jenazah yang dilakukan tim dokter forensik dari RS Bhayangkara Kediri.

"Autopsi ini untuk memastikan penyebab meninggalnya korban," kata Kapolsek Plandaan AKP Akwan kepada wartawan di lokasi autopsi, Jumat (23/10/2020).

Akwan menjelaskan, Alfian diduga tenggelam di sungai wisata Kedung Cinet di Desa Klitih, Kecamatan Plandaan karena dibunuh oleh teman sekaligus tetangga dekat korban. Terduga pelaku berinisial AHR (16), warga Desa Sambong Dukuh, Kecamatan Jombang.

"Keterangan saksi, korban sengaja didorong ke sungai hingga tenggelam," ungkap Akwan.

Kepala Desa Sambong Dukuh Khoirun Rozikin menjelaskan, pembongkaran makam ini atas permintaan keluarga Alfian. Karena pihak keluarga menemukan sejumlah kejanggalan terkait tewasnya Alfian yang tenggelam di sungai Kedung Cinet.

"Karena ada kejanggalan-kejanggalan yang tak bisa diterima keluarga korban yang mengarah ke pidana sehingga dilakukan autopsi pagi ini. Salah satunya keterangan pelaku saat ditanya keluarga korban tidak konsisten sehingga ada kecurigaan," terangnya.

Sebelumnya, Kepala Desa Klitih Siti Roaini mengatakan, Alfian semula datang ke wisata Kedung Cinet bersama dua temannya pada Rabu (21/10) sekitar pukul 11.30 WIB. Yakni AHR (16) dan M Addin (17).

Bocah kelas 6 SD warga Desa Sambong Dukuh, Kecamatan Jombang itu berswafoto di sungai Kedung Cinet. Saat itu sungai sedang dangkal. Namun banyak cekungan air yang dalam.

"Korban selfie semakin ke tengah sungai, kemudian tenggelam di cekungan karena tidak bisa berenang," kata Siti saat dikonfirmasi wartawan.

(iwd/iwd)