Pemkot Imbau Warga Tak Gelar Lomba Saat HUT RI, Seniman Surabaya Tak Setuju

Esti Widiyana - detikNews
Selasa, 11 Agu 2020 00:04 WIB
Pemkot Keluarkan SE Imbauan Tak Gelar Lomba dan Tasyakuran HUT RI
Surat edaran Pemkot Surabaya/Foto: Esti Widiyana

Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Surabaya menyarankan untuk menggelar perayaan secara online. Seperti TikTok dan e-sport. Namun Heri lebih menyukai perayaan offline, sebab dapat membangun ketradisian Indonesia.

"Tapi, yang paling substansional itu kita kehilangan rohnya adat kita, tradisi kita. Apa lagi kalau semuanya diminta menggunakan produk aplikasi milik barat dan menunjukkan kalau kita orang yang kalah," ujarnya.

Menurutnya, terdapat lomba yang bisa dilakukan meskipun saat pandemi COVID-19. Seperti balap karung dan lari siapa cepat memasukkan bendera merah putih ke dalam botol, yang bisa dilakukan dengan jaga jarak.

"Bangga sekali kalau lari membawa bendera merah putih. Kalau pilihannya yang dekat-dekat kan ada yang aman juga. Saya melihatnya selalu meneror dengan sisi contoh yang salah. Padahal saya yakin orang Indonesia punya lokal jenis yang bagus menghadapi situasi ini," tuturnya.

Mengenai imbauan pemkot, Heri tidak sepenuhnya yakin akan dipatuhi warga. "Bisa jadi kalau tidak dipantau ketat dengan jaringan RT mesti luput. Menurut saya sebaiknya pemerintah harus mulai berani beranjak melakukan kegiatan yang sangat Indonesia. Artinya di dalam tri sakti kita berkarakter, berkepribadian budaya Indonesia harus dikuatkan dengan cara dilakukan dengan perayaan. Tapi dengan protokol kesehatan yang ketat. Surabaya harus berani," pungkasnya.

Halaman

(sun/bdh)