Round-Up

Gilang Predator Fetish Pocong di-DO, Tamat Sudah Studinya di Unair

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 06 Agu 2020 08:02 WIB
fetish kain jarik
Gilang meminta maaf saat diamankan warga setelah membungkus temannya (Foto: Tangkapan layar)
Surabaya -

Universitas Airlangga (Unair) akhirnya mengeluarkan Gilang, predator fetish pocong sebagai mahasiswanya. Gilang resmi di drop out (DO) dari Fakultas Ilmu Budaya (FIB). Saat ini Gilang yang merupakan mahasiswa angkatan 2015 ini sedang menempuh semester 10.

"Akhirnya Pak Rektor (M. Nasih) memutuskan yang bersangkutan di keluarkan atau di DO hari ini," kata Ketua PIH Unair Suko Widodo kepada wartawan, Rabu (5/7/2020).

"Dekanat dan masukan dari tim help center dipertimbangkan komisi etik agar dilakukan pemecatan dan rektor menyetujui pemecatan itu. Sudah ditandatangani Pak Rektor," lanjut Suko.

Suko menyampaikan keputusan itu disampaikan berdasarkan laporan. Rektor mempertimbangkan setelah mendengar klarifikasi dengan keluarga.

fetish kain jarikFoto: Tangkapan layar

"Pertama, setelah melakukan pelacakan dan kedua mengumpulkan informasi dari tim help center, pertemuan dari dekanat FIB dengan keluarga yang bersangkutan melalui daring karena keluarganya berada di Banjarmasin," jelas Suko.

Pihak keluarga pelaku juga sudah menyatakan maafnya. Keluarga Gilang juga menyerahkan sepenuhnya keputusan kepada Unair sebagai mahasiswa.

Di sisi lain, penyelidikan oleh polisi terhadap kasus Gilang juga sedang berjalan. Sebanyak enam orang telah dimintai keterangan. Enam orang itu adalah 3 mahasiswa yang mengaku menjadi korban Gilang. Dan tiga lainnya masing-masing dari Unair, ahli bahasa, dan ahli ITE.

"Perkembangannya enam orang sudah kami periksa. Tiga di antaranya (mahasiswa) yang mengaku menjadi korban. Sedangkan tiga lainnya dari pihak Unair, ahli ITE dan ahli bahasa," ujar Kanit Resmob Satreskrim Polrestabes Surabaya Iptu Arief Rizky Wicaksana.

Gilang sendiri saat ini belum diketahui keberadaannya. Namun polisi tetap berupaya menghadirkan Gilang. Surat panggilan pun telah dilayangkan.

"Masih kita coba hubungi yang bersangkutan dan kita sudah mengirim surat panggilan sebagai saksi," kata Arief.

Arif mengatakan surat panggilan itu dilayangkan ke dua alamat. Pertama adalah alamat tempat Gilang kos. Dan kedua dilayangkan ke rumah orang tua Gilang.

"Kita coba kirim sesuai alamat dia. Kalau sesuai domisili kan di Kalimantan, kalau kosnya di sini di Surabaya. Makanya kirim di dua alamat tersebut," tandas Arif.

Tonton video 'Gilang 'Fetish Pocong' Dikeluarkan dari Unair':

[Gambas:Video 20detik]



(iwd/iwd)