Pakar Sebut COVID-19 di Surabaya Tinggi Karena Masyarakat Tak Patuh Jika Dipaksa

Amir Baihaqi - detikNews
Selasa, 28 Jul 2020 14:21 WIB
Bagong Suyanto
Prof Bagong Suyanto (Foto: Istimewa)
Surabaya -

Kota Pahlawan menempati posisi teratas 10 kabupaten/kota dengan kasus kematian tertinggi COVID-19 se-Indonesia. Total ada 803 pasien meninggal di Surabaya dari data yang dikeluarkan BNPB per 26 Juli.

Sosiolog Universitas Airlangga (Unair) Surabaya Prof Dr Bagong Suyanto menyebut ada dua faktor yang membuat kasus COVID-19 dengan angka kematian di Kota Pahlawan begitu tinggi. Dua faktor itu yakni struktural dan sub kultur.

"Saya kira ini lebih karena faktor struktural dan subkultur masyarakat Surabaya yang cenderung resisten jika dipaksa-paksa," kata Bagong saat berbincang dengan detikcom, Selasa (28/7/2020).

Bagong menjelaskan struktural dalam hal ini adalah permukiman di Surabaya begitu padat sehingga penularan COVID-19 begitu cepat dan masif. Sedangkan sub kultur, sikap masyarakat yang resisten saat disuruh untuk mematuhi protokol kesehatan.

"Kalau struktural itu kan banyak di Surabaya permukiman yang padat penduduk dan klaster-klasternya itu kan lebih banyak di daerah dengan kepadatannya tinggi, terutama di masyarakat menengah ke bawah," terang Bagong.

"Yang kedua saya kira juga berkaitan dengan sub kultur masyarakat Surabaya yang memang cenderung resisten kalau diatur. Nah, ini menurut saya kombinasi faktor yang membuat Surabaya itu tinggi angka COVID-19 dan kematiannya," imbuhnya.

Tonton video 'Jokowi Minta Vaksin Corona Selesai 3 Bulan, LIPI: Sulit Terlaksana':

[Gambas:Video 20detik]

Selanjutnya
Halaman
1 2