6 Korban Pencabulan Penjaga Makam di Surabaya Enggan Melapor Karena Diancam

Amir Baihaqi - detikNews
Sabtu, 11 Jul 2020 17:22 WIB
Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak AKBP Ganis Setyaningrum
Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak AKBP Ganis Setyaningrum (Foto: Amir Baihaqi/detikcom)
Surabaya -

Polisi menyebut hingga kini belum ada tambahan korban lagi dalam penyidikan kasus pencabulan penjaga makam, Ismawan (56) di Surabaya. Padahal dalam pengakuan tersangka, selain 4 anak, masih ada sekitar 6 anak lagi yang turut menjadi korban.

"Sementara belum ada perkembangan. Karena kami masih proses pendalaman terkait dengan korban-korban lainnya," ujar Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak AKBP Ganis Setyaningrum kepada wartawan, Sabtu (11/7/2020).

"Padahal tersangka ini kan tidak hanya melakukan kegiatannya ini (pencabulan) di tahun 2020 saja. Tetapi di tahun 2019 juga melakukan," lanjut Ganis.

Tonton juga 'WN Prancis Dibekuk Polisi karena Diduga Cabuli 305 Anak di Jakarta':

[Gambas:Video 20detik]

Ganis menduga, keluarga korban tidak berani ke polisi melaporkan karena sebelumnya ada ancaman dari tersangka. Hal itu terungkap selama pemeriksaan para korban dan pelaku.

"Kami juga tadi dapat informasi salah satu korban juga sempat mendapat ancaman dari pelaku," terang Ganis.

Selanjutnya
Halaman
1 2