Atasi Dampak Corona, Ini Sinergi Pemprov Jatim Bersama PMI

Hilda Meilisa - detikNews
Minggu, 05 Apr 2020 13:38 WIB
pemprov jatim bersinergi dengan pmi
Ketua PMI Jatim Imam Utomo besama Gubernur Khofifah (Foto: Istimewa)
Surabaya -

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa membangun sinergi dengan PMI Jatim. Mobil transfusi darah disiagakan di sejumlah kantor pemerintah, BUMN, BUMD secara bergiliran.

Hal ini dilakukan guna mengatasi pemenuhan stok darah yang sempat menurun sejak Covid-19 merebak. Sebagian besar pendonor tinggal di rumah sehingga yang donor di unit tranfusi darah menjadi berkurang.

"Keberadaan mobil donor darah milik PMI diharapkan bisa menambah jangkauan agar para pendonor darah di Jatim bisa tetap mendonorkan darahnya di saat merebak wabah covid-19. Banyak dari pegawai BUMN maupun BUMD dan karyawan di Pemprov Jatim siap melakukan donor darah sehingga stok darah yang dibutuhkan oleh masyarakat bisa terpenuhi. Kami siap jika PMI Jatim menempatkan mobil keliling PMI di Grahadi maupun kantor Pemprov. Waktunya bisa dilakukan secara bergilir," ungkap Khofifah saat melakukan kunjungan ke Kantor PMI Jatim, Surabaya, Sabtu (4/4).

Khofifah mengatakan dirinya sadar bahwa penerapan pembatasan aktivitas dan sosial cukup berdampak pada jumlah pasokan stok darah yang diterima PMI di tengah pandemi Covid-19 ini. Karenanya Khofifah meminta PMI untuk meningkatkan aksi jemput bola dengan tetap menjaga pembatasan sosial.

Menurut Khofifah, peran PMI Jatim sangatlah strategis terutama dalam penanganan Bencana Alam maupun bencana Non Alam seperti sekarang. Terlebih dalam menghadapi pandemi Covid-19 seperti saat ini. Selain untuk pemenuhan kebutuhan stock darah, mantan menteri sosial era kabinet Indonesia Bersatu tersebut juga mengajak PMI Jawa Timur membantu proses pemulasaraan jenazah yang terkonfirmasi posutif covid - 19.

"Alhamdulillah kami melihat kecepatan PMI Jatim dalam menjangkau para pendonor maupun memberikan langkah preventif kepada masyarakat Jatim di tengah pandemi Covid-19 sangat luar biasa. Kami juga akan memberikan bantuan Hibah kepada PMI Jatim sebesar Rp 1 Milliar untuk mempercepat pencegahan Covid-19 di Jatim. Kami berharap sinergi ini mempercepat penangan covid-19, termasuk pemenuhan stock darah dan pemulasaraan jenazah," ungkap Khofifah.

Hingga saat ini jumlah kasus pandemi corona di Jatim terus meningkat. Terutama di wilayah Surabaya yang telah menjadi Epicentrum dari Jatim sehingga percepatan penanganan bisa dilakukan secara detail. Khususnya di Surabaya yang penambahan positif coronanya meningkat cukup signifikan.

Khofifah menerangkan Pemprov Jatim memiliki web yang berisikan radar covid yang bisa menjangkau hingga data di tingkat kecamatan. Diharapkan, kabupaten/kota akan membuat pemetaan hingga desa atau sub desa (dusun) sehingga bisa melakukan isolasi secara mandiri di masing masing wilayah.

"Jadi kami memiliki Radar Covid-19 bisa di tracing bisa dilihat hingga tingkat kecamatan baik status ODP, PDP ataupun data Positif," jelasnya.

Ketua PMI Jatim H. Imam Utomo mengatakan dalam mengatasi pandemi Covid-19 ini PMI Jatim telah mengambil langkah preventif berupa penyemprotan disinfiktan, masker, hand sanitizer hingga menyosialisasikan kepada masyarakat untuk mencuci tangan.

Dihadapan Gubernur, Imam Utomo menyampaikan bahwa kondisi pandemi Covid-19 saat ini pendonor pada awalnya sempat berkurang 50-60 persen. Saat ini stok darah untuk Golongan darah A sebanyak 2.860 kantong, Golongan darah B sebanyak 2.376 kantong, golongan darah AB 4.001 kantong dan Golongan Darah O sebanyak 1.043 kantong.

Imam menambahkan penurunan stok darah tersebut langsung direspons oleh PMI Jatim lewat penjemputan kepada para pendonor hingga memberikan layanan langsung dengan menggelar donor darah kepada TNI-Polri dan satuan angkatan TNI AL maupun TNI AU serta Pemprov Jatim.

"Alhamdulillah langkah yang kami ambil membuahkan hasil sehingga kebutuhan darah penurunannya menjadi 30-40 persen saja. Ke depan, kami akan mengintensifkan mobil keliling baik di Grahadi maupun kantor kantor Pemprov Jatim dalam menjangkau para pendonor darah," tutup Imam.

(hil/iwd)