Pembangunan Surabaya di Wilayah Rawan Gempa Akan Dibatasi

Faiq Azmi - detikNews
Senin, 24 Feb 2020 22:20 WIB
BMKG akan memetakan beberapa wilayah di Surabaya terkait gempa bumi. Di wilayah rawan, maka akan ada pembatasan bangunan.
Kepala BMKG Dwikorita Karnawati dan Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa/Foto: Faiq Azmi
Surabaya -

BMKG akan memetakan beberapa wilayah di Surabaya terkait gempa bumi. Di wilayah rawan, maka akan ada pembatasan bangunan.

"Untuk wilayah Surabaya akan ada mikrozonasi. Jadi pemetaan wilayah yang rentan terkena gempa bumi, kita lihat wilayah mana saja. Nanti kalau rawan kita batasi bangunan," ujar Kepala BMKG Dwikorita Karnawati usai bertemu dengan Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa di Gedung Negara Grahadi, Senin (24/2/2020).

Dwikorita menjelaskan, mikrozonasi dilakukan agar mengetahui wilayah mana saja yang rentan gempa dan mana yang paling kuat. Mikrozonasi juga diiringi dengan pemasangan alat akselorometer yang bertujuan agar BMKG bisa mengklasifikasi zona-zona tersebut saat gempa terjadi.


Selain itu, lanjut Dwikorita, mikrozonasi juga bertujuan untuk menata ruang di Kota Surabaya. Bila mana banyak bangunan di zona merah alias zona rawan, maka akan ada imbauan untuk memperkuat bangunan.

"Jadi kalau masuk zona merah dan di wilayah itu sudah padat bangunan, tidak serta merta dirobohkan. Tapi harus diperkuat dengan bangunan standar gempa," jelasnya.

"Bila di zona merah masih kosong atau belum padat bangunan, maka akan kita batasi. Sekali lagi ini bukan untuk membuat takut warga Surabaya, kita mengantisipasi, apalagi Indonesia negara yang memang rawan gempa," imbuhnya.