Bertemu Anas, Wagub Bali Sebut Banyuwangi Membangun Pariwisata, Peradaban

Ardian Fanani - detikNews
Senin, 17 Feb 2020 09:40 WIB
Wagub Bali ke Bupati Banyuwangi
Foto: Ardian Fanani
Banyuwangi -

Bupati Banyuwangi melakukan kunjungan kerja ke Bali terkait pengembangan pariwisata daerah. Bupati Anas mendapat sambutan hangat dari Wagub Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati alias Cok Ace.

Bagi Wagub Cok Ace, Banyuwangi adalah "saudara" Bali. Banyak jejak sejarah menunjukkan adanya hubungan yang erat antara umat Hindu di Bali dengan rakyat Banyuwangi.

"Kedatangan Bupati Anas bersama jajarannya ini akan menambah keeratan antara Bali dan Banyuwangi. Persaudaraan Banyuwangi dan Bali akan terus berkembang. Kami, warga Bali dengan senang hati akan saling berbagi, sama-sama saling belajar untuk mengembangkan pariwisata daerah," kata Cok Ace kepada wartawan, Minggu malam (16/2/2020).

Bupati Anas bersama Wakil Bupati (Wabup) Yusuf Widyatmoko dan segenap pejabat serta staf bidang penyusunan program (sungram) Pemkab Banyuwangi mengunjungi Bali selama tiga hari, Jumat - Minggu (14-16/2/2020).

Wagub Cok Ace mengaku senang Banyuwangi mengembangkan potensi alam, potensi budaya, serta potensi manusia di sektor pariwisata. Menurut dia, pariwisata adalah industri yang tidak ada habis-habisnya. Bahkan, imbuh Cok Ace, beberapa negara yang dahulu mengandalkan industri seperti otomotif dan lain-lain, contohnya Jepang dan Korea, sekarang mulai beralih ke pariwisata.

"Sebab, pariwisata merupakan industri yang jika dikelola dengan baik akan berkesinambungan, apalagi yang berbasis masyarakat. Tujuan pembangunan yang paling cepat bisa diwujudkan adalah sektor pariwisata. Dan saya senang Banyuwangi memilih pariwisata," kata dia.

Dikatakan Wagub Tjokorda, membangun industri pariwisata sama dengan membangun peradaban. Bukan sekedar membangun budaya, apalagi membangun tradisi. Sebab, imbuhnya rentang keberlangsungan suatu tradisi hanya sekitar 25 tahun dan rentang budaya sekitar 50 tahun. Sedangkan rentang peradaban bisa mencapai ratusan tahun.

"Membangun pariwisata itu dibutuhkan komitmen sekaligus kesabaran, karena seperti membangun peradaban. Bagaimana Ubud dan kawasan Jatiluwih yang saat ini berkembang membutuhkan proses yang panjang. Namun, sekarang semua bisa meliat hasilnya," kata dia.

Cok Ace menambahkan, langkah dan kebijakan yang telah diambil Bupati Anas di Banyuwangi sangat luar biasa. Pemkab Banyuwangi tidak saja melakukan pembangunan fisik, tetapi juga menyiapkan atraksi. Beragam event dalam balutan Banyuwangi Festival (B-Fest) digelar setiap tahun. "Event ini bisa menjadi atraksi bagi wisatawan," kata dia.

Terkait atraksi, imbuh Cok Ace, teorinya harus ada satu magnet yang kuat yang bisa menarik orang datang ke Banyuwangi. Banyuwangi punya objek yang tidak dipunyai daerah lain, yakni Gunung Ijen.

"Gunung Ijen adalah adalah potensi besar dalam industri pariwisata Banyuwangi. Fenomena api biru (blue fire) di gunung tersebut tidak dimiliki daerah lain di Indonesia, bahkan dunia. Gunung Ijen harus dijadikan magnet utama pariwisata Banyuwangi," kata Cok.

"Lalu bisa dilengkapi dengan desa wisata sepanjang jalan menuju Ijen. Desa wisata ini sebagai sasaran perantara," kata dia.

Sementara itu, Bupati Abdullah Azwar Anas mengaku mendapat masukan sangat berharga dari Wagub Bali Cok Ace. "Bekal ini akan semakin meningkatkan motivasi kami untuk membangun Banyuwangi," kata Anas.

Salah satu yang menjadi inspirasi Anas adalah bagaimana ekoturisme di Bali semakin berkembang. Pariwisata di Bali mampu menjaga keelokan alam tetap terjaga di saat pariwisatanya terus berkembang.

"Kami melihat bagaimana sawah terasiring Jatiluwih telah menjadi magnet baru pariwisata di Bali. Sawahnya terjaga, pelancong menikmati, dan terutama warga lokal mendapat dampak kesejahteraan. Begitu halnya Ubud, yang juga pesona alamnya terus terjaga. itulah kenapa kami mengajak jajaran kami kemari untuk bisa belajar dari Bali," pungkas Anas.

(fat/fat)