DetikNews
Minggu 20 Januari 2019, 21:28 WIB

Ini Kata Warga soal Tersangka Pembakar Mayat di Pasuruan

Muhajir Arifin - detikNews
Ini Kata Warga soal Tersangka Pembakar Mayat di Pasuruan Foto: Muhajir Arifin/File
Pasuruan - Pembunuhan sadis yang dilakukan M Dhofir (59) dan 2 tersangka lain diduga bukan hanya bermotif dendam. Persaingan profesi dimungkinkan menjadi motif lain di balik pembunuhan itu.

Hal ini terungkap dari keterangan warga yang dihimpun detikcom.

"Pak Dhofir memang seorang dukun. Orangnya agak tertutup, jarang bersosialisasi," kata salah satu warga, Irham Maulana (21) kepada detikcom, Minggu (20/1/2019).


Irham menambahkan, Dhofir sebenarnya berasal dari Dusun Sumbergentong, Desa Jatigunting. Akan tetapi lima tahun lalu, ia pindah ke Dusun Krajan, Desa Jatigunting.

"Di dusun sebelah dia sudah buka praktik dukun puluhan tahun. Pindah ke dusun ini juga masih dukun. Sepertinya itu pekerjaan utama," terang Irham.


Selama ini, Dhofir pun dikenal mampu mengobati orang yang kesurupan atau terkena guna-guna. Pasiennya justru sebagian besar dari luar dusun.

Namun dua korban, yaitu Sya'roni (58), warga Dusun Pejaten, Desa Pajaran, Kecamatan Rembang dan Imam Sya'roni (70), warga Desa Selorentek, Kecamatan Kraton, bukanlah pasien Dhofir.


"Dua korban yang terbakar itu informasinya juga seorang dukun di daerahnya. Jadi sama-sama dukun. Mungkin ada unsur persaingan," ujar Irham.

Polisi kemudian menetapkan tiga tersangka dalam kasus ini, yaitu Dhofir, istrinya Nanik Purwanti (30) serta Zainudin (30).
(lll/lll)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed