Minta Motor Tak Dituruti, Pelajar di Madiun Gantung Diri

Sugeng Harianto - detikNews
Senin, 07 Jan 2019 16:27 WIB
Lokasi kejadian (Foto: Sugeng Harianto)
Madiun - Seorang pelajar di Kabupaten Madiun ditemukan tewas gantung diri. Si pelajar nekat mengakhiri hidupnya karena keinginannya memiliki motor tak dituruti orang tuanya.

Pelajar itu adalah TAS (14), warga Desa Gading, Kecamatan Balerejo, Kabupaten Madiun. TAS masih duduk di SMP.

"Korban masih berstatus pelajar SMP. Infonya nekat mengakhiri hidup karena sebelumnya minta sepeda motor. Tapi belum dituruti ortunya," ujar Kapolsek Balerejo AKP Nugroho kepada wartawan di kantornya, Senin (7/1/2019).


Pelajar tersebut, kata Nugroho, ditemukan sudah meninggal tergantung di sebuah bambu yang ada di atas kamar mandi. Saksi yang pertama mengetahui si pelajar gantung diri adalah ibunya sendiri. Saat itu si ibu akan ke kamar mandi sekitar pukul 05.00 WIB.

"Korban pertama kali diketahui oleh ibunya sendiri saat akan ke kamar mandi. Saat itu posisi korban sudah tergantung kemudian berteriak memanggil suaminya dan warga melapor ke polsek," katanya.


Dikatakan Nugroho saat ini keluarga korban telah menerima sebagai musibah, dan mengajukan permohonan untuk tidak dilakukan autopsi. Jenazah korban telah dimakamkan oleh pihak keluarga.

"Keluarga sudah menerima korban murni musibah gantung diri dengan ciri-ciri, lidah menjulur tergigit, kemaluan mengeluarkan sperma. Kemudian terdapat bekas jeratan tali pada leher," pungkas Nugroho.


Simak juga video 'Tak Kunjung Selesai Kuliah, Mahasiswa Nekat Bunuh Diri':

[Gambas:Video 20detik]


Minta Motor Tak Dituruti, Pelajar di Madiun Gantung Diri
(iwd/iwd)