DetikNews
Jumat 22 Juni 2018, 19:03 WIB

Kunjungi Korban Banjir Bandang, Ini Kata Bupati Anas

Ardian Fanani - detikNews
Kunjungi Korban Banjir Bandang, Ini Kata Bupati Anas Bupati Anas kunjungi lokasi banjir/Foto: Ardian Fanani
Banyuwangi - Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas, mendatangi lokasi untuk memantau langsung korban banjir bandang di Desa Alasmalang, Kecamatan Singojuruh.

Menurut Anas BPBD Banyuwangi menyebut banjir diakibatkan adanya gerakan tanah (sleding) di lereng Gunung Raung sisi Banyuwangi, tepatnya dari kawasan Gunung Pendil akibat curah hujan tinggi.

Gunung Pendil adalah gunung yang muncul dari muntahan lahar dari ledakan gunung raung ratusan tahun silam, sehingga Gunung Pendil tidak terlalu solid, rawan longsor. Gerakan tanah tersebut mengakibatkan sejumlah material vulkanik Gunung Pendil yang mengendap ribuan tahun terangkat.

"Ini merupakan aktivitas dari Gunung Raung. Hujan deras yang mengguyur Lereng Gunung Raung membuat endapan material vulkanik tersebut longsor. Akibatnya pohon-pohon yang ada di lereng Gunung Raung juga terseret aliran banjir," kata Anas kepada detikcom saat datang ke lokasi, Jumat (22/6/2018).


Anas pun menyampaikan bahwa longsoran material ini bukan akibat hutan gundul. Hasil penelitian PVBMG akhir Mei lalu membuktikan bahwa longsor di Raung akhir-akhir ini diakibatkan hujan dengan intensitas tinggi yang mengikis permukaan tanah di lereng gunung. Hutan di Songgon masih lebat.

"Dari penelitian PVBMG bulan Mei lalu, areal longsor di hulu Sungai Badeng tersebut memang cukup luas. Longsor yang terjadi di kawasan Raung ini mencapai ketinggian 390 meter dengan lebar 40-50 meter. Jadi ini murni faktor alam," kata Anas.

Saat di lokasi Anas memastikan agar warga yang terdampak segera mendapat penanganan. Sisa-sisa material yang menggenangi perumahan warga akan segera dibersihkan petugas BPBD.

"Konstruksi jembatan yang menjadi lintasan sungai akan segera diubah. Kami juga akan mengajak warga yang berpotensi terdampak untuk lebih tanggap bencana. Karena ini memang faktor alam, kita harus beradaptasi juga, meminimalisir rIsiko," kata Anas.


Pemkab Banyuwangi langsung mengerahkan empat alat berat (excavator) untuk membersihkan lumpur akibat banjir bandang. Anas telah memerintahkan untuk menambah excavator agar proses pembersihan bisa lebih cepat.

"Kami telah koordinasi dengan Kodim Banyuwangi, untuk melakukan pembersihan. Excavator dan truk-truk ditambah untuk mempercepat proses normalisasi pasir di rumah-rumah warga, jalan, dan jembatan. Terutama jembatan agar bisa segera digunakan," kata Anas.

Pemkab Banyuwangi juga langsung mendirikan dapur darurat untuk para korban terdampak. "Kami juga telah meminta Bulog mengeluarkan stok beras untuk membantu warga yang terdampak," kata Anas.

Selain itu, juga akan melakukan normalisasi terhadap saluran tersier yang berpotensi mengganggu 500 hektare sawah. Namun menurut Anas, untuk rumah yang rusak butuh proses karena membutuhkan waktu.

"Baznas juga kami minta untuk terlibat membantu warga," kata Anas.
(fat/fat)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed