DetikNews
Minggu 21 Januari 2018, 19:39 WIB

Peristiwa

Kenang Meninggalnya 26 Atlet INKAI, 300 Karate-ka Tabur Bunga

Ardian Fanani - detikNews
Kenang Meninggalnya 26 Atlet INKAI, 300 Karate-ka Tabur Bunga 300 karate-ka Banyuwangi mengenang meninggalnya 26 karate-ka di Pantai Boom (Foto: Ardian Fanani)
Banyuwangi - Ada tradisi tersendiri bagi karate-ka Banyuwangi yang tergabung dalam Institut Karate-Do Indonesia (INKAI). Setahun sekali, mereka mendatangi tugu INKAI yang berdiri kokoh di wilayah pantai Boom, Banyuwangi. Mereka menggelar tabur bunga mengenang sekaligus memperingati 26 atlet INKAI yang gugur tertelan ombak di Pantai Boom.

Sebanyak 300 karate-ka seluruh Banyuwangi memperingati 36 tahun musibah itu. Mereka membentuk lingkaran, berdoa mengenang arwah karateka yang tenggelam, terseret ombak dan arus pantai paling timur Pulau Jawa ini.

"Kita mengenang 36 tahun tragedi INKAI Banyuwangi. Ada 26 korban meninggal terseret ombak Selat Bali. Mereka adalah pahlawan kami," ujar Basuki Rachmad, Ketua Umum Pengcab INKAI Banyuwangi, kepada detikcom, usai digelar upacara dan renungan di Pantai Boom, Minggu (21/1/2018).

Basuki bercerita, musibah itu terjadi berawal dari rencana pelaksanaan ujian kenaikan tingkat/semester, hari Minggu (17/1) 36 tahun silam. 86 karate–ka yang sedianya mengikuti ujian di Gedung PMI Banyuwangi, menunggu penguji dari Surabaya yang belum hadir. Sembari menunggu untuk mengisi waktu pelatih Bekti Sutadji berinisiatif melakukan pemanasan dengan berlari–lari menyusuri Pantai Boom.

"Namun nahas, sekitar pukul 15.00 WIB ada kabar bahwa penguji sudah datang, pelatih Bekti Sutadji menginstruksikan peserta kembali dari pantai Boom menuju gedung PMI melalui jalan pintas (menyebrang) muara sungai yang pada saat itu kedalamannya hanya sebatas lutut orang dewasa. Namun di tengah – tengah muara sungai tersebut tiba–tiba datang gelombang yang kemudian menyeret mereka ke laut," tambahnya.

Dalam upaya penyelamatan, tambah Basuki, mereka yang bisa berenang saling bantu menyelamatkan yang lain. Mereka yang selamat hingga tepi pantai segera melepas sabuk dan menyambungnya hingga panjang dan dilemparkannya ke laut sebagai pegangan penyelamatan. Hal ini cukup efektif terbukti banyak korban yang dapat diselamatkan.

"Walaupun segala upaya sudah dimaksimalkan, namun 26 karate-ka tidak dapat diselamatkan termasuk pelatih Bekti Sutadji yang menurut saksi (korban selamat) beliau terseret arus sambil memanggul satu orang anggotanya hingga tenggelam dan mayatnya baru diketemukan pada hari ketiga di pantai Cekik (Gilimanuk) Bali," kenangnya.

Menurut Basuki, kegiatan tabur bunga dan mengenang para karate-ka yang gugur di Pantai Boom ini, sebagai pemberi semangat dan spirit generasi muda untuk mengetahui sejarah dan kegigihan para karate-ka pada masa lalu.

"Ini spirit kami melanjutkan perjuangan para karate-ka yang gugur disini. Ini juga sebagai pengenalan generasi muda sejarah tugu INKAI dan korban tewas dalam latihan. Mereka akan ujian kenaikan tingkat, menunggu penguji mulai pagi sampai sore. Semangat mereka yang patut ditiru," pungkasnya.
(iwd/iwd)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed