Round-Up

Fakta-fakta di Balik Tingginya Angka Perceraian-Pernikahan Dini di Kudus

Dian Utoro Aji - detikNews
Rabu, 29 Des 2021 07:46 WIB
Ilustrasi perceraian
Ilustrasi (Foto: iStock)
Kudus -

Pengadilan Agama Kudus, Jawa Tengah mencatat ada 1.370 perkara perceraian selama setahun 2021 ini. Ada tujuh fakta perceraian di Kudus diajukan oleh istri hingga ada ratusan perkara dispensasi nikah karena hamil duluan.

Paling banyak diajukan oleh istri

Panitera Pengadilan Agama Kudus, Muhammad Muchlis mengatakan perkara perceraian selama tahun 2021 paling banyak diajukan oleh istri atau istilahnya cerai gugat. Dari data PA Kudus selama setahun cerai gugat ada 986 perkara.

"Jadi yang banyak mengajukan itu adalah perempuan, kalau istilahnya di pengadilan itu adalah cerai gugat," terang Muchlis kepada wartawan ditemui di kantornya, Selasa (28/12/2021).

986 perceraian diajukan istri, 384 diajukan suami

Dia menjelaskan keseluruhan angka perceraian di PA Kudus ada 1.370 perkara perceraian hingga per Desember 2021. Dari angka itu terdiri dari 384 perkara cerai talak atau yang diajukan suami, sedangkan ada 986 perkara cerai gugat atau yang diajukan istri.

"Perbandingannya cerai gugat 986 perkara kalau cerai talak 384 jadi hampir sepertiganya," jelas dia.

Perceraian karena selingkuh

Muchlis menjelaskan banyak faktor istri mengajukan cerai gugat kepada suaminya. Di antaranya karena faktor perselisihan yang disebabkan orang ketiga.

"Faktor utamanya adalah karena perselisihan dan pertengkaran yang terus menerus yang tidak bisa didamaikan dengan keluarga, karena selingkuh," ungkap Muchlis.

Suami tidak bekerja

Selanjutnya kata dia adalah faktor ekonomi. Menurutnya banyak ditemui suami tidak bekerja, sehingga tidak bisa memberikan nafkah kepada istrinya.Hal ini pun memicu istri mengajukan cerai gugat di Pengadilan Agama Kudus.

"Kemudian faktor dua terbanyak adalah masalah ekonomi, ini biasanya suami tidak bisa memberikan nafkah kepada istrinya karena faktor tidak kerja, malas kerja," ungkapnya.

Selengkapnya di halaman selanjutnya...

Simak juga 'Pandemi Covid-19, Angka Perceraian di Gowa Meningkat':

[Gambas:Video 20detik]