Gunung Merapi Kembali Muntahkan Lava Pijar Malam Ini

Jauh Hari Wawan S - detikNews
Selasa, 05 Jan 2021 20:35 WIB
Yogyakarta - Gunung Merapi di perbatasan Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) kembali mengeluarkan guguran lava pijar malam ini. Guguran lava pijar ini mengarah ke arah barat.

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Hanik Humaida menjelaskan guguran lava pijar malam ini jarak luncurnya pendek.

"Guguran (lava pijar) terjadi pukul 18.47 WIB. Guguran yang terjadi jarak luncurnya masih relatif pendek sehingga belum terlihat masuk ke hulu sungai yang mana," kata Hanik melalui pesan singkat kepada wartawan, Selasa (5/1/2021).

Ia menjelaskan, secara umum guguran lava pijar terjadi di sisi barat.

"Namun secara umum, guguran terjadi di sisi barat daya dengan alur Sungai Boyong, Bebeng, Krasak, dan Lamat," jelasnya.

Lebih lanjut, Hanik menjelaskan guguran saat ini bercampur antara lava lama dan material lava baru. Menurutnya, hingga tadi siang tercatat sudah ada guguran.

"Guguran ini terus terjadi, yang penting intensitas material guguran jadi suatu indikator magma menuju permukaan. Sejak semalam ini dari seismisitas ada 40 guguran, ini bercampur antara guguran material lama (dan baru)," ungkapnya.

Ia menjelaskan guguran lava pijar masih jauh dari permukiman penduduk. Oleh karena itu, BPPTKG masih menetapkan status Gunung Merapi di tingkat Siaga (Level III).

"Sekarang lava pijar itu runtuhannya sekitar 150 meter dengan jauhnya runtuhan yang ada jadi ancaman itu belum sampai ke penduduk sehingga status masih Siaga," imbuhnya.

Dengan masih ditetapkannya status Siaga, maka rekomendasi BPPTKG juga masih tetap. Yakni daerah bahaya meliputi kawasan rawan bencana (KRB) III dengan radius 5 kilometer dari puncak. Potensi bahaya berupa erupsi eksplosif. (rih/mbr)