Butuh Uang, Kurir Beristri 2 di Sleman Nekat Bikin Orderan Fiktif

Jauh Hari Wawan S - detikNews
Jumat, 11 Sep 2020 15:01 WIB
Ilustrasi Penjara
Foto: Ilustrasi/Thinkstock
Sleman -

Polisi menangkap dua pelaku penggelapan distributor sembako di kawasan Godean, Sleman. Salah seorang di antaranya mengaku nekat karena butuh uang untuk membiayai kedua istri dan pernikahan adiknya.

Kedua pelaku yang diamankan yakni Murtijo (37) warga Minggir, Sleman dan Nur Iksan (36) warga Wirobrajan, Kota Yogyakarta. Keduanya merupakan pegawai di distributor sembako tersebut.

"Murtijo bekerja sebagai pengantar barang, sementara Nur bekerja sebagai input order yang mencatat pesanan barang," kata Kanit Reskrim Polsek Godean Iptu Bowo Susilo kepada wartawan, Jumat (11/9/2020).

Bowo mengatakan penggelapan itu dilakukan Murtijo dengan meminta Nur untuk memasukkan pesanan fiktif ke dalam Rencana Kirim Barang (RKB). Pesanan tersebut dialamatkan ke toko fiktif.

Aksi keduanya baru diketahui saat perusahaan melakukan audit dan ditemukan ratusan faktur fiktif. Polisi pun akhirnya menahan kedua pelaku pada Kamis (3/9) lalu.

"Saat perusahaan melakukan audit internal, ditemukan adanya perbedaan antara account data dan real gudang. Kemudian perusahan melakukan pemelusuran ke toko-toko itu dan ditemukan 100 faktur fiktif," terangnya.

Bowo menjelaskan keduanya memiliki motif berbeda. Kepada polisi, Murtijo yang merupakan otak kejahatan mengaku tidak memiliki uang untuk menghidupi kedua istrinya. Selain itu dia juga mengaku membutuhkan uang untuk menikahkan adiknya.

"Murtijo melakukan penggelapan karena motif ekonomi. Dia punya istri dua, gajinya pas-pasan. Mungkin tidak mampu mencukupi kebutuhan untuk membayar utang dan untuk menikahkan adiknya," jelas Bowo.

Selanjutnya
Halaman
1 2