2 Terpidana Susur Sungai Sempor Masih Bisa Ngajar Lagi Usai Jalani Hukuman

Jauh Hari Wawan S - detikNews
Rabu, 02 Sep 2020 13:19 WIB
Polres Sleman akhirnya menghadirkan tiga tersangka yang bertanggung jawab atas tragedi siswa SMPN 1 Turi yang hanyut saat susur Sungai Sempor, Donokerto, Turi, Sleman pada Jumat (21/2). Tragedi itu mengakibatkan 10 siswi tewas.
3 Pembina Pramuka SMPN 1 Turi, Sleman. (Foto: Jauh Hari Wawan S)
Sleman -

Status Pegawai Negeri Sipil (PNS) dua pembina pramuka SMPN 1 Turi, Isfan Yoppi Andrian (IYA) dan Riyanto (R), akan dipulihkan terlebih dahulu sebelum kembali diizinkan mengajar. Keduanya merupakan terpidana kasus susur Sungai Sempor yang menewaskan 10 siswi.

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Sleman, Ery Widaryana, menjelaskan pihaknya akan berkoordinasi dengan Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Sleman. Menurut Ery, putusan 1 tahun 6 bulan yang diterima keduanya masih memungkinkan untuk keduanya diperbolehkan kembali mengajar.

Hukuman yang diterima keduanya belum melebihi batas aturan pemberhentian PNS yang telah ditetapkan. Aturan itu ada di PP No 11/2017 tentang Manajemen ASN.

"Hukuman itu belum melebihi aturan pemberhentian, kita bersyukurnya di situ. Tapi tetap kita akan kawal dan kita akan komunikasi kan dengan BKPP," kata Ery kepada wartawan, Rabu (2/9/2020).

"Dengan tuntutan yang diterima, masih memungkinkan beliau untuk dibolehkan kembali (mengajar)," tambahnya.

Ery menjelaskan, setelah kedua guru PNS ini menghadapi masalah hukum, sesuai aturan pihaknya melakukan pemberhentian sementara. Setelah bebas dari hukuman, status PNS keduanya akan dipulihkan terlebih dahulu sebelum mengajar.

"Nanti dipulihkan dulu kalau sudah selesai (masa pidana). Kalau saat ini status diberhentikan sementara begitu mereka menghadapi masalah hukum, langsung kita berikan surat pemberhentian," ungkapnya.

Terpisah, Ketua Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Sleman, Sudiyo menjelaskan status IYA dan R sebagai PNS tidak akan hilang maupun dicabut. Namun, berkaitan dengan tempat tugas setelah keduanya dibebaskan, hal tersebut menjadi kewenangan penuh dari Kepegawaian Pemkab Sleman.

"Insyaallah aman (status PNS). Keputusan di sekolah (DDS). Yang ASN, yang punya kewenangan menugaskan Kepegawaian Sleman, ditugaskan di mana," ungkapnya hari ini.

Majelis hakim menjatuhkan vonis penjara 1 tahun 6 bulan terhadap tiga terdakwa kasus susur Sungai Sempor yang menewaskan 10 siswi SMPN 1 Turi. Ketiga terdakwa yaitu, Isfan Yoppy A (36), Danang Dewa S (56), dan Riyanto (56). Isfan dan Riyanto adalah guru PNS di sekolah tersebut. Sedangkan Danang adalah pelatih/pembina dari luar sekolah.

Selanjutnya
Halaman
1 2