Alasan Massa Geruduk Doa Nikah Anak Habib Umar Assegaf Versi Pengacara

Bayu Ardi Isnanto - detikNews
Rabu, 12 Agu 2020 20:01 WIB
Para pelaku penyerangan acara nikah anak Habib Umar Assegaf di Polresta Solo, Selasa (11/8/2020).
Foto: Para pelaku penyerangan acara nikah anak Habib Umar Assegaf, di Polresta Solo, Selasa (11/8/2020). (Bayu Ardi Isnanto/detikcom)

Terpisah, Kapolresta Solo Kombes Ade Safri Simanjuntak menegaskan bahwa tindakan para pelaku merupakan aksi intoleran. Dia menegaskan akan menangkap seluruh pelaku tindak kekerasan.

"Saya tegaskan bahwa tidak ada sedikit pun ruang bagi kelompok intoleran di Kota Solo, apalagi sampai melakukan kekerasan. Kita akan lakukan tindakan tegas, terukur sesuai dengan koridor hukum yang berlaku," kata Ade Safri, seusai acara pisah sambut di Mapolresta Solo, tadi siang.

Peristiwa penyerangan itu terjadi pada Sabtu (8/8) sekitar waktu magrib. Akibat penyerangan itu tiga orang yakni ayah dari mempelai perempuan, Habib Umar Assegaf (54) dan anaknya, HU (15), serta Husin Abdullah (57) terluka. Perwakilan keluarga, Memed menyebut ketiga korban itu ditendang, dipukul, dan dilempari batu.

"Pak Umar yang bersama anaknya, Hadi, naik motor juga langsung dikeroyok sampai jatuh. Yang paling parah Pak Umar karena melindungi anaknya, sampai kepalanya berdarah. Kakinya juga terjepit sepeda motor," ujar Memed di Mapolresta Solo, Senin (10/8).

Halaman

(ams/rih)