Mahamenteri-Pengikut Keraton Agung Sejagat di Klaten Berstatus Saksi

Achmad Syauqi - detikNews
Senin, 20 Jan 2020 17:25 WIB
Keraton Agung Sejagat. (Foto: Ilustrator: Edi Wahyono)
Klaten - Mahamenteri Wiwik Untari beserta para pengikut Keraton Agung Sejagat cabang Kabupaten Klaten hingga saat ini masih berstatus sebagai saksi. Belum ada yang ditetapkan sebagai tersangka terkait penipuan 'Raja' Toto Santoso itu.

"Masih saksi iya. Kami minta keterangan klarifikasi saja, sebab yang bersangkutan sudah dimintai keterangan di Purworejo," kata Kapolres Klaten AKBP Wiyono Eko Prasetyo kepada wartawan di Mapolres Klaten, Senin (20/1/2020).


Wiyono menjelaskan pihaknya sebatas mem-backup pemeriksaan para pengikut 'Raja' Toto Santoso dan 'Ratu' Fanni Aminadia. Untuk proses hukum lebih lanjut ditangani oleh Polda Jawa Tengah.

"Untuk penanganan yang lebih tahu di Polda," terang Wiyono.


Mahamenteri-Pengikut Keraton Agung Sejagat di Klaten Berstatus SaksiRumah Mahamenteri dan Wreda Menteri Keraton Agung Sejagat di Klaten. Foto: Acmad Syauqi/detikcom

Soal keberadaan sanggar di rumah Sri Agung yang diketahui sebagai Wreda Menteri Keraton Agung Sejagat, Wiyono mengatakan sanggar tersebut tidak dibubarkan. Karena dari hasil pemeriksaan sementara, sanggar yang berada di Desa Brajan, Kecamatan Prambanan itu hanya dipakai untuk kegiatan seni.

"Itu memang untuk menari sebab yang bersangkutan (Sri) guru tari. Memang ada kumpul- kumpul," jelasnya.


Hasil pemeriksaan lainnya dari para pengikut di Klaten, mereka mengakui keberadaannya menginduk kepada Keraton Agung Sejagat Purworejo. Termasuk menyetor sejumlah uang untuk membeli seragam.

"Pengikut membeli seragam Rp 2 juta dan Rp 300.000 untuk kartu tanda anggota. Untuk iuran kegiatan Rp 50.000," papar Wiyono.

Simak Video "Geger Keraton Sejagat-Sunda Empire, Kepala BIN: Fenomena Lama"


Selanjutnya
Halaman
1 2