Felix Penggugat UU Keistimewaan DIY, Mahasiswa Semester 5 FH UGM

Usman Hadi - detikNews
Rabu, 20 Nov 2019 16:09 WIB
Balairung Gedung Rektorat UGM. Foto: Dok. Istimewa
Yogyakarta - Mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM) Felix Juanardo Winata menggugat UU No 13 Tahun 2012 tentang Keistimewaan DIY ke Mahkamah Konstitusi (MK). Felix tercatat sebagai mahasiswa Fakultas Hukum (FH) UGM angkatan 2017.

Dekan FH UGM Sigit Riyanto mengungkapkan, Felix merupakan mahasiswa FH UGM strata 1 (S1) angkatan 2017.

"Iya, benar, (mahasiswa FH UGM) S1. Dia (Felix) angkatan 2017 itu berarti semester lima," jelas Sigit saat dihubungi wartawan, Rabu (20/11/2019).


Berdasarkan penelusuran Sigit di data base kemahasiswaan, Felix diketahui berasal dari Jakarta.

"(Felix) dari Jakarta sepertinya ya, saya belum baca biodatanya secara lengkap. Tetapi kalau di data base di fakultas itu alamatnya di Jakarta kalau tidak salah," sambung Sigit.

Sigit pun memberikan tanggapannya atas gugatan yang dilayangkan Felix ke MK tersebut.

"Kalau gugatan itukan haknya dia (Felix) sebagai warga negara to, jadi ya semua orang boleh, berhak melakukan gugatan ke Mahkamah Konstitusi," jelas Sigit.

"(Karena) warga negara yang hak konstitusionalnya terlanggar atau merasa dilanggar boleh mengajukan gugatan terhadap peraturan perundang-undangan yang dianggap berpotensi, bertentangan dengan konstitusi (ke MK)," sambungnya.


Menurut Sigit, terlepas dari statusnya sebagai mahasiswa FH UGM, Felix juga merupakan warga negara yang berhak melayangkan gugatan ke MK. Namun Sigit enggan berkomentar terlalu jauh karena belum membaca secara utuh gugatan mahasiswanya itu.

"Saya belum baca gugatannya. Tetapi kalau yang saya baca di media kan itu menggugat (ke MK) atas nama sendiri kan. Karena kan hak warga negara secara individual kan boleh-boleh saja," tegasnya.

"Setahu saya (gugatan Felix ke MK) nggak berkonsultasi dan nggak ada kewajiban untuk berkonsultasi (ke Dekanat FH UGM), sebagai haknya sebagai warga negara boleh-boleh saja nggak apa-apa," sebutnya.


Diberitakan sebelumnya, Felix menggugat UU Keistimewaan DIY ke MK. Sebab adanya UU itu dianggap Felix menjadikannya tidak bisa memiliki tanah di Yogyakarta. Ia pun menilai UU itu diskriminatif dan melanggar UUD 1945.

(ush/rih)