detikNews
Kamis 14 November 2019, 14:14 WIB

Pengamanan Kantor Polisi di Jateng Tak Tendensius ke Ojek Online

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Pengamanan Kantor Polisi di Jateng Tak Tendensius ke Ojek Online Pengamanan di Mapolsek Pedurungan, Semarang, Kamis (14/11/2019). Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom
FOKUS BERITA: Bom Bunuh Diri di Medan
Semarang - Pascabom bunuh diri di Polrestabes Medan, pengamanan kantor polisi di Jawa Tengah (Jateng) tidak diperketat khusus untuk ojek online saja. Petugas jaga tetap memeriksa seluruh pengunjung yang datang ke kantor polisi.

Wakapolda Jateng Brigjen Ahmad Luthfi mengatakan jajarannya melakukan pemeriksaan terhadap orang dan barang bawaan yang berkunjung ke kantor polisi.

"Hanya diperketat, jadi lebih selektif, prioritas kepada orang dan barang yang masuk ke wilayah kita," kata Ahmad, di Mako Brimob Srondol, Kamis (14/11/2019).


Ia juga menyebut tidak kemudian membatasi ojek online yang masuk ke kantor polisi hanya karena pelaku bom di Medan memakai seragam ojek online. Ahmad mengatakan pihaknya tetap berusaha humanis.

"Kalau kita batasi (ojek online), sudah zona tendensius," jelas Ahmad.

"Jadi penjagaannya sama saat masuk ke mako, tanpa mengurangi humanis yang kita lakukan," imbuhnya.

Di Mapolda Jateng, pengamanan terlihat seperti biasa, bagi warga yang datang diarahkan lapor ke pos penjagaan dan memperlihatkan identitas. Di Mapolrestabes Semarang juga sama, akan tetapi gerbang samping ditutup sehingga hanya ada satu akses keluar masuk.

"Iya (gerbang dekat SKCK ditutup). Itu tempat pelayanan publik, SKCK," kata Wakapolrestabes Semarang AKBP Enrico Silalahi.

Enrico juga mengatakan pengamanan di mako lebih diperketat termasuk di Polsek meski tidak mempertebal personel keamanan.


Pengamanan Kantor Polisi di Jateng Tak Tendensius ke OjolPengamanan di Mapolsek Pedurungan, Semarang, Kamis (14/11/2019). Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom

Sementara itu di Mapolsek Pedurungan, Semarang, dilakukan sistem buka tutup palang untuk pengunjung yang datang.

Kapolsek Pedurungan AKP Eko Rubianto mengatakan pengamanan tersebut sebenarnya merupakan hal rutin. Hanya saja lebih diperketat namun tetap tidak mengganggu pelayanan.

"Sebenarnya ini rutin, tapi diperketat menyusul adanya aksi di Medan," kata Eko.


(alg/rih)


FOKUS BERITA: Bom Bunuh Diri di Medan
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com