detikNews
Rabu 11 September 2019, 15:39 WIB

Polisi Solo Gerebek Kamar Kos Lokasi Pengemasan Tembakau Gorilla

Bayu Ardi Isnanto - detikNews
Polisi Solo Gerebek Kamar Kos Lokasi Pengemasan Tembakau Gorilla Penggerebekan tempat kos untuk meracik tembakau Gorilla di Solo. (Bayu Ardi Isnanto/detikcom)
Solo - Jajaran Polresta Surakarta menggerebek sebuah tempat indekos di Jalan Reksoniten 1, Gajahan, Pasar Kliwon, Solo. Salah satu kamar di tempat indekos tersebut dijadikan empat peracikan tembakau Gorilla.

Dalam penggerebekan itu, polisi menangkap seorang penghuni indekos berinisial AL (27). Dia diketahui merupakan warga Cilegon, Banten.

Polisi mengamankan tembakau Gorilla sebanyak 5 kilogram, sabu-sabu, dan bahan kimia. Selain itu, terdapat peralatan yang diduga digunakan untuk mengemas barang terlarang itu.


Kapolresta Surakarta AKBP Andy Rifai mengatakan penangkapan berawal dari kecurigaan masyarakat terhadap AL. Sebab, dia kerap menerima paket yang mencurigakan.

"Dia sering menerima paket dalam jumlah banyak. Petugas kami mengikutinya selama dua hari, tadi pukul 09.00 WIB kita tangkap," kata Andy di lokasi kejadian, Rabu (11/9/2019).
Polisi Solo Gerebek Kamar Kos Lokasi Pengemasan Tembakau GorilaPenggerebekan tempat kos untuk meracik tembakau Gorilla di Solo. (Bayu Ardi Isnanto/detikcom)

Dia diduga telah tiga bulan menjalankan aksinya. Menurutnya, tembakau Gorilla itu dijual oleh AL melalui internet. "Ini merupakan tangkapan kami yang terbesar tahun ini," katanya.


Pelaku saat ini masih diperiksa di Mapolresta Surakarta. Dia diduga melanggar Pasal 114 ayat (1) juncto Pasal 6 ayat (3) UU No 35 Tahun 2009 tentang Narkotika juncto Peraturan Menkes RI No 2 Tahun 2017 tentang perubahan Penggolongan Narkotika di dalam Lampiran UU No 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

Penjaga tempat kos, Apri (21), mengatakan AL sudah tiga bulan menghuni kamar nomor 8 di lantai tiga. Menurutnya, AL merupakan orang pendiam. "Orangnya pendiam. Kalau kesehariannya, katanya dia mahasiswa," ujar dia.

Setiap hari, kata Apri, AL menerima paket yang tidak diketahui isinya. "Sehari bisa tiga kali menerima paket," tutupnya.




Tonton juga video 'Buron Kasus Narkoba Diciduk Setelah Selamat dari Kecelakaan Maut':

[Gambas:Video 20detik]


(bai/mbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com