DetikNews
Jumat 23 Maret 2018, 17:58 WIB

Gelombang Sudah Normal, Nelayan Gunungkidul Siap Melaut Besok

Usman Hadi - detikNews
Gelombang Sudah Normal, Nelayan Gunungkidul Siap Melaut Besok Nelayan di Pantai Baron mulai mempersiapkan perahu. (Foto: Usman Hadi/detikcom)
Gunungkidul - Dampak siklon tropis Marcus di Samudra Hindia mulai tak lagi dirasakan nelayan di pesisir selatan Gunungkidul, Yogyakarta. Gelombang yang sempat naik kini berangsur-angsur normal. Nelayan bersiap kembali melaut.

Meski demikian, ratusan nelayan di Pantai Baron, Kecamatan Tanjungsari, Gunungkidul memilih tidak melaut hari ini. Mereka ingin memastikan kondisi gelombang benar-benar normal sebelum mereka kembali melaut.

Pantauan detikcom di lokasi, sejumlah nelayan di Pantai Baron memang tidak ada yang melaut. Beberapa tampak menyiapkan kapal jungkungnya. Ada juga nelayan yang memperbaiki jaring sebelum digunakan.

Baca juga: Penjelasan BMKG tentang Siklon Marcus yang Lintasi Selatan Yogya

"Sebenarnya gelombangnya sudah normal. Kalau airnya seperti ini kami berani (melaut)," kata seorang nelayan, Subarjo (55), warga Tanjungsari saat ditemui di lokasi, Jumat (23/3/2018).

"Tapi memang sudah tiga hari ini kami tidak melaut. Setelah kecelakaan (kapal jungkung karam Rabu kemarin) tidak ada yang berani berangkat," lanjutnya.

Baca juga: Siklon Marcus Jauhi Indonesia, Gelombang Laut Masih Tinggi

Subarjo menjelaskan, memang tiga hari belakangan ini gelombang laut di Pantai Baron tergolong tinggi. Puncaknya Kamis kemarin ketinggalan gelombang lebih dari 4 meter.

"Kalau sekarang ketinggian gelombang 2 meteran. Kalau besok ini airnya normal kayak hari ini kami akan kembali melaut," jelasnya.

Gelombang Sudah Normal, Nelayan Gunungkidul Siap Melaut BesokSeorang nelayan memeriksa perahunya. (Foto: Usman Hadi/detikcom)

Baca juga: Ada Siklon Marcus, Wisatawan Pantai Selatan DIY Harus Waspada

Sementara seorang nelayan lainnya, Mujiyono, meyakini kondisi gelombang di Pantai Baron sudah kembali normal. Oleh karenanya, para nelayan mulai menyiapkan kapal mereka.

"(Gelombangnya) sudah surut, sudah normal. Tetapi memang hari ini tidak ada yang berangkat. Paling besok pagi lah mulai nyari ikan lagi," pungkas dia.
(mbr/mbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed