ADVERTISEMENT

Tiga 'Jenderal' Ditangkap Polisi, MUI Garut: NII Lebih Bahaya dari HTI

Hakim Ghani - detikNews
Jumat, 04 Feb 2022 16:40 WIB
Polisi menangkap 3 warga Garut yang mengaku sebagai Jenderal Negara Islam Indonesia (NII). Mereka diamankan usai video propagandanya viral di media sosial.
Polisi menangkap tiga pria terkait NII di Garut. (Foto: Hakim Ghani/detikcom)
Garut -

MUI Garut angkat bicara soal penangkapan tiga 'Jenderal NII' oleh polisi. Tiga pria yaitu Jajang, Ujer dan Sodikin menyebar propaganda di media sosial.

"Kami sangat berterima kasih kepada aparat penegak hukum yang menangani. Mudah-mudahan cepat diadili," kata Ketua MUI Garut Sirojul Munir, Jumat (4/2/2022).

Menurut Munir, penangkapan tiga 'Jenderal NII' itu diharapkan jadi awal dari pemberantasan aliran sesat, radikal dan intoleran di Garut. "Sebab di lapangan sebenarnya laporan dari masyarakat itu marak sekali, sudah banyak. Tapi kita harus kembangkan, apa saja, siapa, dimana dan sebagainya," ucapnya.

Dia berharap agar Pemkab Garut dan aparat penegak hukum lebih konsisten memberantas aliran sesat. Aliran radikal seperti NII, kata Munir, dianggap lebih berbahaya dari Hizbut Tahrir Indonesia (HTI).

"Saya sering sampaikan, kalau dibandingkan dengan HTI atau transnasional yang akan mendirikan khilafah dan sebagainya di NKRI ini, bukan tidak perlu diperhatikan, tapi itu sangat kecil manakala dibandingkan dengan penerus perjuangan DI/TII ini. Maka ini (NII) sangat berbahaya untuk keutuhan NKRI," tutur Munir.

Soal tiga 'Jenderal NII' yang sudah ditangkap polisi, MUI akan berperan aktif membina mereka. "Sama seperti Wawan (Jenderal Angkatan Darat NII yang sudah ditahan), kita akan melakukan pembinaan juga," ucap Munir.

(bbn/mso)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT