Komnas HAM Tolak Tuntutan Mati, Kajati Jabar: Sesuai Regulasi!

Dony Indra Ramadhan - detikNews
Kamis, 27 Jan 2022 13:19 WIB
Kajati Jabar Asep N Mulyana
Foto: Kajati Jabar Asep N Mulyana (Dony Indra Ramadhan/detikcom).
Bandung -

Tuntutan hukuman mati terhadap Herry Wirawan tak disetujui oleh Komnas HAM. Merespons hal tersebut, Kepala Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jawa Barat Asep N Mulyana menegaskan tuntutan hukuman mati sesuai dengan aturan perundang-undangan.

"Saya katakan tadi, bahwa tuntutan mati diatur dalam peraturan perundang-undangan," ucap Asep usai pembacaan replik di Pengadilan Negeri (PN) Bandung, Jalan LLRE Martadinata, Kota Bandung, Kamis (27/1/2022).

Menurut Asep, pemberian hukuman tersebut sudah sesuai dengan undang-undang. Terlebih, pemberian hukuman juga melihat perbuatan serta dampak atas perbuatan Herry memperkosa 13 santriwati.

"Artinya secara legal ketika kami mengajukan tuntutan itu diatur dalam regulasi, jadi bukan semaunya kami sendiri, tapi atas Undang-undang artinya saat ini sistem hukum kita mengakui ada tuntutan hukuman mati," katanya.

Pihaknya enggan menanggapi lebih lanjut terkait penolakan tersebut. Dia tetap meyakini bila tuntutan itu sudah sesuai aturan.

"Kami tidak akan berpolemik tentang itu yang pasti saya katakan bahwa kami konsen dan tetap tuntutan kami berbasis pada korban untuk kepentingan terbaik bagi anak-anak korban, sesuai dengan konvensi PBB tentang hak-hak anak," tuturnya.

Sekadar diketahui, Komnas HAM tidak setuju dengan tuntutan hukuman mati yang dijatuhkan kepada Herry Wirawan, terdakwa kasus pemerkosaan 13 santriwati di Bandung. Komnas HAM menilai hukuman mati bertentangan dengan prinsip HAM.

"Komnas HAM tidak setuju penerapan hukuman mati karena bertentangan dengan prinsip HAM," kata Komisioner Komnas HAM Beka Ulung Hapsara, Rabu (12/1).

(dir/mso)