Petani Cirebon Curhat ke Moeldoko soal Impor Garam

Sudirman Wamad - detikNews
Jumat, 08 Okt 2021 15:49 WIB
Moeldoko
Moeldoko (Foto: Sudirman Wamad/detikcom)
Cirebon -

Petani garam di Cirebon mengeluhkan soal kebijakan impor garam. Sebab, kebijakan tersebut mengakibatkan harga garam rakyat anjlok.

Petani garam mengeluarkan semua keluh kesahnya di hadapan Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko saat berkunjung ke Desa Rawaurip, Kecamatan Pangenan, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, Jumat (8/10/2021). Petani garam meminta Moeldoko untuk menyampaikan dan membuat kebijakan yang bisa meningkatkan kesejahteraannya.

"Banyak permasalahan di petani garam. Salah satunya soal harga yang terus anjlok. Karena, di sini petani tidak bisa menjual langsung ke perusahaan atau PT. Kami menjualnya ke tengkulak, dan harganya ditentukan tengkulak," kata Ismail Marzuki (34), petani garam.

Ismail mengatakan harga garam rakyat di Cirebon sempat dihargai Rp 100 per kilogramnya. Kondisi demikian membuat petani kesulitan untuk menutupi ongkos produksi. Garam hasil produksi petani pun menumpuk di gudang. Kondisi demikian, dikatakan Ismail, dipengaruhi dengan beredarnya garam impor di pasaran.

"Saat ini harga garam Rp 500 per kilogramnya. Pada Juli hingga Agustus sempat Rp 300 per kilogramnya," ucapnya.

"Garam di sini melimpah. Pemerintah jangan membuat kebijakan impor garam. Katanya garam lokal tidak bagus kualitas untuk industri. Padahal, kami siap bersaing," tutur Ismail menambahkan.

Selain mengeluhkan harga yang anjlok karena persaingan dengan garam impor, dia juga meminta agar pemerintah menerbitkan kebijakan terkait harga eceran tertinggi (HET) untuk garam rakyat. Selama ini, lanjut Ismail, harga garam petani disesuaikan dengan keinginan tengkulak.

"Pemerintah juga harus menentukan kebijakan HET garam. Sebab, selama ini belum ada HET garam sehingga harga dapat mudah dipermainkan oleh pasar maupun oknum lainnya," ujar Ismail.

Senada disampaikan Camat Pangenan Bambang Setiadi. Menurutnya, dalam beberapa tahun terakhir harga garam selalu anjlok. Bambang mempertanyakan soal regulasi peningkatan kualitas petani garam. Ia juga menyinggung soal kebijakan impor.

"Kita berpacu dengan impor. Memang ada kewajiban untuk impor, tapi di sisi lain kami ingin mempertahankan industri garam agar tak tersisihkan," ucapnya.

"Kita ingin ada kepastian regulasi soal garam rakyat. Ini tentu berkaitan dengan kesejahteraan petani garam," kata Bambang.