Pantai Pangandaran Disorot Luhut, Begini Respons Bupati Jeje

Faizal Amiruddin - detikNews
Selasa, 14 Sep 2021 14:39 WIB
Suasana pantai barat Pangandaran, Minggu (5/9/2021) sekitar pukul 8 pagi.
Suasana pantai barat Pangandaran, Minggu (5/9/2021) sekitar pukul 8 pagi. (Foto: Faizal Amiruddin/detikcom)
Pangandaran -

Bupati Pangandaran Jeje Wiradinata siap meningkatkan pengawasan protokol kesehatan (prokes) dan vaksinasi pelaku wisata. Hal ini diungkapkan terkait sorotan Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan terhadap uji coba pembukaan pariwisata di pantai Pangandaran.

"Sejak awal Pemda dan pelaku wisata kan sudah berkomitmen untuk kita bersama-sama memperhatikan prokes. Pakai masker dan tidak berkerumun. Sebelum uji coba kami kumpulkan dulu semua pelaku wisata, dibuat komitmen secara tertulis," kata Jeje, Selasa (14/9/2021).

Atensi pemerintah pusat ini, menurut Jeje, harus menjadi pelecut semangat bagi pelaku wisata, wisatawan dan Pemkab Pangandaran untuk semakin disiplin menerapkan prokes. Sebab jika prokes tak disikapi serius, dia menegaskan, pemerintah bisa saja menutup kembali objek wisata di Pangandaran.

Selain soal prokes, Jeje menegaskan, pihaknya sudah memberikan ultimatum kepada seluruh pelaku wisata agar segera menjalani vaksinasi. Vaksinasi ini penting untuk menekan risiko penularan dan dampak dari virus COVID-19.

Bahkan, dia memberi waktu hingga Kamis (16/9/2021), minimal 90 persen pelaku wisata harus sudah menjalani vaksinasi. "Jika sampai Kamis masih nggak mau divaksin atau tingkat vaksinasi pelaku wisata belum sampai 90 persen. Maka Minggu depan wisata saya tutup lagi," tutur Jeje.

Langkah tegas ini, menurut Jeje, terpaksa dilakukan semata-mata demi kebaikan masyarakat Pangandaran. "Kalau vaksinasi 90 persen pelaku wisata tak tercapai, saya tutup. Terpaksa saya lakukan dan saya siap dengan segala risikonya," kata Jeje.

Sementara itu, pada Minggu (12/9), pengaturan wisata di pantai Pangandaran sudah lebih baik ketimbang pekan sebelumnya. Pemkab Pangandaran berhasil memecah kerumunan wisatawan di Pantai Barat Pangandaran.

Hal itu menyusul diterapkannya berbagai upaya yang dilakukan oleh pihak Pemkab Pangandaran, polisi dan TNI. Di antaranya adalah penerapan rekayasa jalur lalu lintas di objek wisata Pangandaran yang dilakukan oleh Polres Ciamis. Rekayasa jalur ini pada intinya memecah arus kendaraan agar tidak menumpuk di kawasan pantai barat.

Upaya lain yang dilakukan adalah dengan menerjunkan petugas gabungan Polri dan TNI ke pantai. Petugas menyisir pantai dan mengingatkan wisatawan agar mentaati protokol kesehatan.