Sidak ke Pasar Hewan, Wabup Tasik Temukan Masih Ada Warga Abai Prokes

Deden Rahadian - detikNews
Selasa, 06 Jul 2021 12:08 WIB
Tasikmalaya -

Petugas gabungan melakukan sidak ke Pasar Hewan Ternak Singaparna, Kabupaten Tasikmalaya, Selasa (6/7/2021). Meski diberlakukan PPKM Darurat, namun pasar hewan yang banyak dikunjungi pedagang dan pembeli dari luar kota ini masih saja tetap operasional.

Selain itu, petugas juga masih menemukan banyak pedagang dan pembeli abai dalam menerapkan protokol kesehatan. Mereka terlihat berkerumun dan juga tidak menggunakan masker.

"Saya lihat utamanya ini pedagang penjual abai prokes yah. Enggak pakai masker kerumun. Padahal harusnya Pasar Hewan ini ditutup karena kita terpaksa berlakukan PPKM Darurat. Tapi dengan pertimbangan lain yang mereka tetap ada asalkan prokes ketat," ucap Cecep Nurul Yakin, Wakil Bupati Tasikmalaya di lokasi.

Ironisnya lagi, meski pandemi sudah berlangsung hampir dua tahun, pengelola masih tidak menyediakan pengukur suhu tubuh serta tempat cuci tangan yang memadai.

"Fasilitas prokes tidak tersedia, thermogun alat ukur suhu enggak ada. Alat cuci tangan hanya satu. Ini enggak memadai. Makanya kami minta kalau tidak ingin ditutup prokes ketat," ucap Cecep.

Beberapa orang penjual kambing panik saat dihampiri petugas. Alhasil, dia salah memakai masker bedah yang harusnya bagian dalam digunakan di luar.

"Aduh maaf pak salah yah pakai maskernya. Saya malah yang putihnya di luar," kata Koko, seorang penjual kambing.

Sementara itu, penjual ternak mengaku pemberlakukan PPKM Darurat berimbas pada penurunan omzet penjualan. Bahkan, banyak penjual yang harus membawa pulang ternaknya akibat tidak laku dijual.

"PPKM jadi enggak laku kambing domba saya. Enggak ada yang beli mungkin yah dari luar kota pembelinya enggak bisa ke sini. Saya kepaksa bawa balik lagi empat domba ini duh. Rugi saya pak," ucap Jeje pedagang lainnya.

(mso/mso)