34 Napi Teroris di Lapas Gunung Sindur Ikrar Setia NKRI

M Solihin - detikNews
Kamis, 15 Apr 2021 15:38 WIB
34 napi terorisme di Lapas Gunung Sindur ikrar setia NKRI
34 napi terorisme di Lapas Gunung Sindur ikrar setia NKRI (Foto: M Solihin)
Bogor -

Sebanyak 34 narapidana kasus terorisme di Lapas Kelas IIA Gunung Sindur, Bogor berdeklarasi untuk setia kepada NKRI.

"Dari 56 jumlah warga binaan napi terorisme, 34 menyatakan ikrar NKRI. Ini bukti pembinaan oleh lapas Gunung Sindur terus dilakukan, tidak berhenti di sini saja, dan ini bukan akhir ini adalah awal, awal membuka bagi 34 warga binaan kembali ke masyarakat," kata Kakanwil Kemenkum HAM Jawa Barat Sudjonggo di Gunung Sindur, Kamis (15/4/2021).

Sementara 22 napi terorisme lainnya, kata Sudjonggo, masih dalam proses pembinaan dan terus menjalani program deradikalisasi.

"Ini berkat kerjasama banyak pihak ya dalam pembinaan. Dengan Densus 88, dengan BNPT, BIN, pemuka agama," tambah Sudjonggo.

34 napi terorisme yang berikrar untuk setia kepada NKRI, kata Sudjonggo, terlibat di beberapa kasus terorisme dan masuk dalam jaringan JAD di Lampung hingga Jawa Barat.

Sudjonggo menegaskan, ikrar setia untuk NKRI tidak menjadi jaminan bagi napi teroris untuk bisa bebas dari masa tahanan dengan cepat.

"Artinya begini, aturan dalam PP 99 ini tetap kita laksanakan. Jadi dia (napi terorisme yang berikrar setia NKRI) ada justice colaborator ga dan sebagainya. Jadi NKRI ini tekad, bukan untuk lulus ujian biar cepat pulang dan segala macam. Masuk NKRI ini bukan ukuran angka-angka, tetapi murni dari hati," tegas Sudjonggo.

"Ikrar NKRI ini bukan ada kriterianya, itu bukan dengan hitungan angka, misalkan dia sudah lalui masa tahan segini kemudian baru boleh ikrar NKRI, bukan, bukan begitu hitungannya. Syarat khusus ikrar NKRI itu hanya sehat akal dan pikir," tambahnya.

Selanjutnya, 34 napiter yang berikrar untuk setia kepada NKRI ini akan menjalani pembinaan di ruangan terpisah. Ke 34 napiter akan terus dipersiapkan agar bisa kembali ke masyarakat dengan baik dan hidup secara normal tanpa kembali ke jaringan terorisme.

"34 orang ini rata-rata masih usia produktif. Artinya pembinaan ini harus benar2 berhasil, apakah mereka diterima di masyarakat nantinya. Jangan sampai perbuatan mereka terulang hanya karena lapar, hanya karena tidak bisa diterima di masyarakat," kata Sudjonggo.

(mud/mud)