Seribuan Nakes Tak Lolos Skrining Gebyar Vaksin COVID-19 di Bandung

ADVERTISEMENT

Seribuan Nakes Tak Lolos Skrining Gebyar Vaksin COVID-19 di Bandung

Yudha Maulana - detikNews
Rabu, 17 Feb 2021 11:43 WIB
Ilustrasi Tenaga Kesehatan
Ilustrasi tenaga kesehatan. (Ilustrator: Fuad Hashim)
Bandung -

Seribuan tenaga kesehatan (nakes) tak bisa mengikuti vaksinasi COVID-19 dosis pertama dalam Gebyar Vaksin yang dihelat di Sasana Budaya Ganesha (Sabuga), Kota Bandung yang dimulai sejak 3 Februari lalu. Tak bisa divaksinnya nakes ini karena berbagai hal, salah satu yang terbanyak adalah karena adanya penyakit penyerta atau komorbid.

"Awalnya 3.300 nakes yang awal mendaftar, tapi karena berbagai hal, waktu itu belum ada ketentuan komorbidnya masih ketat, yang lolos hari pertama itu 800-an dan hari kedua 1.400-an. Jadi sekitar 2.200," ujar Ketua Pelaksana Gebyar Vaksin Nina Susana Dewi di Sabuga, Rabu (17/2/2021).

Kendati begitu, nakes yang belum lolos skrining itu akan mendapatkan kesempatan vaksinasi setelah Maret mendatang. Soal komorbid, rata-rata nakes yang tak lolos karena hipertensi, dan diabetes.

"Nanti ada perluasan dan skrining itu jadi nanti tensi tinggi dan menyusui, itu nanti masuk ke kelompok setelah bulan Maret, jadi diulang kembali," kata Nina.

Sehingga, dia menjelaskan, pada Gebyar Vaksinasi dosis kedua ini hanya diikuti 2.200-an nakes. Rinciannya 850 nakes di hari pertama dan 1.450 nakes pada tahap kedua.

"Yang menyusul itu nanti setelah Maret tidak hari ini, karena hari ini menyambung yang dosis pertama kemarin," ujarnya.

Menurut Nina, sejauh ini di Jabar nakes yang divaksinasi dosis satu sekitar 70 persen. "Kalau berbicara di Jabar sudah hampir mencapai 70 persen dosis satu, tapi untuk dosis kedua masih rendah, makanya ada gebyar ini untuk merangsang kabupaten-kota ini," ucap Nina.

Salah seorang peserta gebyar vaksin, Ayu Lestari (25) mengaku tak merasakan gejala apapun. "Tapi teman ada yang merasakan gejala demam ringan, tapi dalam satu hari sudah biasa lagi," kata Ayu.

Simak juga video 'Kemenkes Latih Ribuan Nakes Jadi Komunikator Vaksinasi':

[Gambas:Video 20detik]



(yum/bbn)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT